Aura Damai Dagang AS-China Bawa Bursa Saham Asia Menguat

Market - Anthony Kevin, CNBC Indonesia
12 December 2018 09:07
Aura Damai Dagang AS-China Bawa Bursa Saham Asia Menguat
Jakarta, CNBC Indonesia - Bursa saham utama kawasan Asia kompak dibuka menguat pada perdagangan hari ini: indeks Nikkei naik 0,95%, indeks Shanghai naik 0,54%, indeks Hang Seng naik 1,1%, indeks Strait Times naik 0,53%, dan indeks Kospi naik 0,48%.

Aura damai dagang AS-China membangkitkan optimisme pelaku pasar. Pasca sempat menimbulkan kekhawatiran, pertemuan antara Presiden AS Donald Trump dengan Presiden China di Xi Jinping di Argentina pada awal bulan ini mulai membuahkan hasil.

Kemarin (11/12/2018), Wakil Perdana Menteri China Liu He telah berbicara melalui telepon dengan Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin dan Kepala Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer. Beijing dan Washington tengah menyusun rencana kerja sebagai tindak lanjut kesepakatan yang dibuat oleh Presiden AS Donald Trump dan Presiden China di Xi Jinping di Argentina awal bulan ini.


"Kedua pihak (Liu dan Mnuchin-Lighthizer) bertukar pandangan mengenai implementasi dari konsensus yang dibuat oleh para pemimpin negara. Kedua pihak juga mendorong percepatan jadwal dan peta jalan (roadmap) pembicaraan di tingkat selanjutnya," sebut keterangan Kementerian Perdagangan China, dikutip dari Reuters.

Mengutip Wall Street Journal, Liu disebut-sebut akan bertandang ke Washington setelah Tahun Baru. Liu akan membahas tindak lanjut dari kesepakatan Trump-Xi di Buenos Aires bersama Mnuchin dan Lighthizer.

Lebih lanjut, China dikabarkan siap memangkas bea masuk bagi impor mobil asal AS dari 40% menjadi 15%, seperti dikutip dari Reuters. Sumber di lingkaran dalam pemerintah China mengungkapkan proposal tersebut akan dibahas di level kabinet dalam waktu dekat.

Sebelumnya, sebagai bagian dari balasan atas bea masuk yang dikenakan oleh AS, China membebankan bea masuk ekstra sebesar 25% bagi mobil-mobil pabrikan AS yang masuk ke negaranya sehingga total tarifnya menjadi 40%.

Aura damai dagang AS-China berhasil mengalahkan sentimen negatif dari rilis data ekonomi di Jepang. Pada pagi hari ini, pemesanan mesin di Jepang periode Oktober diumumkan tumbuh sebesar 4,5% YoY, di bawah konsensus yang sebesar 5,9% YoY, seperti dilansir dari Trading Economics.

Kemudian, indeks harga produsen periode November terkontraksi sebesar 0,3% MoM, lebih dalam dari konsensus yang memproyeksikan kontraksi sebesar 0,1% MoM saja.

TIM RISET CNBC INDONESIA (ank/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading