Goldman Sachs: Saatnya Masuk Pasar Saham Indonesia 2019

Market - Wangi Sinintia Mangkuto, CNBC Indonesia
22 November 2018 19:15
Goldman Sachs: Saatnya Masuk Pasar Saham Indonesia 2019
Jakarta, CNBC Indonesia - Goldman Sachs Asset Management menilai volatilitas di pasar saham global tahun ini mulai menjemukan dan membuka peluang untuk kembalai membeli aset pasar berkembang yang selektif.

"Ini kembali ke kondisi normal," James Ashley, kepala strategi pasar internasional, mengatakan pada saat briefing di Singapura.

"Kami pikir pasar negara berkembang sudah kelebihan jual (oversold). Kami akan melihat ini sebagai peluang masuk yang menarik."


Tahun yang penuh tantangan bagi pasar keuangan berubah memburuk pada bulan November, ketika volatilitas meledak dari New York ke Athena.

Sementara ekuitas global telah memperoleh kembali sebagian kerugian mereka dalam beberapa hari terakhir, pasar seperti China, Hong Kong dan Korea Selatan semuanya jatuh ke wilayah bear karena kekhawatiran atas perlambatan pertumbuhan, penurunan harga minyak dan perang perdagangan AS-Cina.

Goldman Asset mempertimbangkan saham-saham di China, India dan Indonesia, kata Ashley yang berbasis di London.

"Pesan utama untuk 2019 adalah, kami lebih memilih pendanaan dari investasi saham dibandingkan memberikan kredit, di negara maju kami lebih memilih menyalurkan kredit daripada pasar obligasi dan kami lebih memilih pasar berkembang untuk mengembangkan pasar," katanya.

Pada pengelon dan ini tidak sendirian, ia mengatakan ini mungkin saatnya untuk membeli. Aberdeen Standard Investments membeli saham AS awal bulan ini, sementara Allianz Global Investors memanfaatkan pasar surat utang berkembang di Inggris, China yang selektif, dan ekuitas Eropa. Northcape Capital Ltd melihat ada peluang membeli.

Sementara pengelola dana lainnya, seperti JPMorgan Chase & amp, Tim multi-aset Co telah meningkatkan tingkat tunai dan kepemilikan Treasury dengan mengorbankan saham untuk mengurangi risiko.

Ini bukan saatnya untuk bersikap defensif, kata Ashley Goldman Asset. "Lingkungan itu selama beberapa tahun ke depan akan lebih menantang daripada di masa lalu, hasil yang lebih rendah, risiko yang lebih tinggi, tetapi itu tidak berarti ini adalah waktu untuk masuk ke dalam tunai." (hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading