5 Barang Ini tak Bisa Dibeli di Korea Utara

Lifestyle - Tim Redaksi, CNBC Indonesia
11 March 2022 17:45
Pengguna Ponsel di Korea Utara

Jakarta, CNBC Indonesia - Korea Utara adalah salah satu negara paling terisolasi di dunia. Negara yang dipimpin oleh Kim Jong Un ini juga punya sederet peraturan aneh yang bisa bikin seseorang mengernyitkan dahi. Karena alasan ini juga, ada sejumlah barang yang mudah ditemui di negara lain tapi tak bisa dibeli di Korea Utara. Apa saja?

1. Kondom

Alat kontrasepsi dilarang di Korea Utara. Fakta ini diungkap oleh Yeonmi Park, orang Korea Utara yang kini telah menetap di Amerika Serikat, melalui kanal YouTube. Ia menyebut bahwa pada dasarnya orang Korea Utara tidak menggunakan produk sekali pakai, dan kondom termasuk salah satunya. 


Alasan lain karena Kim Jong-un ingin rakyatnya terus menghasilkan keturunan agar negara memiliki "lebih banyak pekerja sosialis."

Lalu, bagaimana cara orang mencegah kehamilan? Menurut Yeonmi, biasanya orang Korea Utara mengonsumsi aspirin, yang sebenarnya adalah obat pereda nyeri. Meski tak ada bukti medis, orang-orang Korea Utara percaya obat itu bisa digunakan untuk menghindari kehamilan yang tak diinginkan.

Alat kontrasepsi sungguhan hanya tersedia di pasar gelap. Warga Korea Utara harus sembunyi-sembunyi membeli barang itu jika tak mau ditahan.

2. Pewarna rambut

Korea Utara mengatur ketat gaya rambut semua warganya. Wanita yang sudah menikah wajib berambut pendek, sementara wanita lajang boleh punya rambut keriting yang sedikit lebih panjang. Adapun laki-laki, rambutnya tidak boleh lebih dari lima sentimeter. Ada pengecualian bagi laki-laki yang sudah tua, mereka boleh punya rambut sepanjang tujuh sentimeter.

Karena gaya rambut diatur negara, jangan harap bisa menemukan pewarna rambut warna-warni di negara ini.

3. Pembalut sekali pakai

Pembalut sekali pakai adalah komoditas langka bagi wanita di Korea Utara karena harganya yang mahal. Hanya orang kaya di Ibu Kota Pyeongyang yang bisa membelinya. Karena itu, banyak wanita membuat pembalut sendiri dari kain kasa. Tentu saja hal ini tidak praktis. Karena alasan tersebut, banyak perempuan yang terpaksa tidak keluar rumah selama menstruasi. 

4. Makanan cepat saji

Makanan cepat saji seperti burger yang dijual sepaket dengan Coca-Cola dikaitkan dengan budaya Barat dan Korea Utara berusaha keras menjauhkan rakyat mereka dari pengaruh Barat. Namun, mereka punya minuman soda versi Korea Utara yang disebut Ryongjin Cola. 

5. Pohon Natal

Tidak ada perayaan Natal di Korea Utara, karena negara ini tidak mengenal kebebasan beragama. Kalau ketahuan membaca Alkitab, seseorang bisa dieksekusi. Karena itu, Anda tidak akan bisa membeli pohon Natal di negara ini. 


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Di Negara Ini, Gaya Rambut Penduduknya Diatur Undang Undang


(hsy/hsy)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading