Cek! Gejala Tak Biasa Omicron Muncul Saat BAB & Bangun Tidur

Lifestyle - Linda Hasibuan, CNBC Indonesia
03 February 2022 17:00
Health worker Ulises Cadena Santana uses a nasal swab to test a man for the new coronavirus, at the Central de Abasto market in Mexico City, Thursday, June 18, 2020. Cadena Santana works taking as many as 100 COVID-19 test samples per day at a series of emergency testing and triage tents set up outside the market. (AP Photo/Marco Ugarte)

Jakarta, CNBC Indonesia - Varian baru Covid-19, Omicron, dapat menyelinap ke tubuh seseorang tanpa disadari karena gejalanya yang ringan. Sejumlah pasien yang terinfeksi varian Omicron melaporkan bahwa mereka merasakan gejala yang diketahui saat BAB dan bangun tidur. Seperti apa?

Sejak pertama kali ditemukan, kasus Covid-19 Omicron memang tidak memicu gejala Covid-19 serupa seperti varian sebelumnya. Sejumlah pasien Covid-19 Omicron di Inggris, misalnya, melaporkan bahwa menderita masalah berupa diare parah yang muncul. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC), jika pasien mengalami gejala Covid-19 diare, ini bisa menjadi tanda bahwa seseorang terpapar Covid-19 Omicron.

"Orang dengan sistem kekebalan yang lemah adalah yang paling mungkin mengalami diare dan gejala gastrointestinal lainnya," demikian laporan NBC Chicago.


John Hopkins Medicine menunjukkan sekitar 20% pasien Covid-19 cenderung mengalami diare sebagai gejala awal setelah terpapar Covid-19 Omicron. Namun, penting untuk diingat bahwa diare ini bukan satu-satunya gejala Covid-19 Omicron. Umumnya keluhan tersebut diikuti dengan kelelahan, masalah pernapasan, nyeri otot dan tubuh serta sakit kepala atau sakit tenggorokan.

Tidak hanya itu, ada pula kecurigaan terhadap infeksi COVID-19 yang gejalanya terjadi saat bangun tidur. dr Robert 'Bob' Wachter asal San Francisco, Amerika Serikat, menceritakan pengalaman anaknya yang terinfeksi omicron mengalami gejala mirip flu yang terjadi saat bangun tidur. Gejala tersebut meliputi sakit tenggorokan, batuk kering, nyeri otot, dan kedinginan.

Sementara itu, gejala yang kurang umum dikeluhkan pasien Covid-19 Omicron adalah kembung, dilaporkan oleh 14% pasien dan gejala sendawa yang dialami 10% pasien. Di sisi lain, muntah adalah keluhan 9% pasien, sementara sakit perut menyerang 7% dari mereka yang keluar dari rumah sakit usai pulih dari Covid-19.

Ada pula gejala Covid-19 lain yang paling banyak dikeluhkan pasien seperti suara serak, menggigil, pusing, kehilangan nafsu makan, hingga mual dan asam lambung.

Meski gejala Covid-19 Omicron terbilang ringan, angka penularan yang tinggi memicu kekhawatiran para ahli. 


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Punya Gejala Kaya Gini? Fix! Anda Kena Covid-19 Varian Baru


(hsy/hsy)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading