Saham Amazon Melonjak, Jeff Bezos Top Filantropis AS 2020

Lifestyle - Linda Hasibuan, CNBC Indonesia
11 February 2021 11:27
Jeff Bezos. (AP Photo/Pablo Martinez Monsivais, File)

Jakarta, CNBC Indonesia - Pendiri Amazon, Jeff Bezos adalah filantropis teratas di Amerika Serikat pada 2020. Ia telah memberikan US$ 10,1 miliar atau sekitar Rp 141 triliun (asumsi kurs Rp 14.000 per US$) terkait kegiatan nirlaba yang berhubungan dengan perubahan iklim dan pendidikan, menurut peringkat yang dirilis The Chronicle of Philanthropy pada pekan ini.

Sementara MacKenzie Scott, mantan istri Bezos, menempati peringkat kedua dalam daftar dengan sumbangan untuk beragam organisasi nirlaba yang berjumlah US$ 5,7 miliar atau sekitar Rp 79 triliun.

Faktanya, kekayaan Amazon yang dihasilkan oleh Bezos dan Scott itu menyumbang lebih setengah dari donasi besar yang masuk dalam daftar The Philanthropy 50. Secara total, majalah tersebut melacak US$ 24,7 miliar telah disumbangkan oleh 50 donor teratas, naik dari US$ 15,8 miliar yang disumbangkan pada 2019, seperti dikutip dari geekwire.


Mengutip geekwire, taipan media Michael Bloomberg, Pendiri Nike Phil Knight dan CEO Twitter Jack Dorsey melengkapi daftar lima besar filantropis di mana masing-masing menyumbang lebih dari US$ 1 miliar pada tahun lalu.

Bill dan Melinda Gates, yang telah menetapkan standar filantropi di era modern, berada di peringkat ke-13 dengan pemberian sumbangan US$ 157 juta.

Pemeringkatan Bezos datang seminggu setelah mengumumkan rencananya untuk mundur sebagai CEO Amazon pada kuartal ketiga tahun ini. Dalam pesannya kepada karyawan, Bezos secara khusus menunjukkan upaya filantropisnya - termasuk Day 1 Fund dan Bezos Earth Fund - yang akan menarik lebih banyak perhatiannya setelah menyerahkan bea harian kepada CEO AWS Andy Jassy.

"Saya tidak pernah memiliki lebih banyak energi, dan ini bukan tentang pensiun. Saya sangat bersemangat tentang dampak yang menurut saya dapat ditimbulkan oleh organisasi-organisasi ini," tulis Bezos, seperti dikutip dari geekwire.

Dalam pesannya, Bezos juga mengutip kepemilikannya atas The Washington Post dan Blue Origin, perusahaan luar angkasa pribadinya.

Bezos dan Amazon telah lama menghadapi kritik karena tidak berpartisipasi dalam filantropi ke tingkat yang mungkin diharapkan beberapa orang dari salah satu orang terkaya di dunia, dan perusahaan paling kuat. Tetapi banyak yang mengulurkan harapan bahwa Bezos pada akhirnya akan mengarahkan energinya untuk membantu mereka yang membutuhkan.

Ed Lazowska, seorang profesor di Sekolah Ilmu & Teknik Komputer Paul G. Allen di Universitas Washington mengatakan kepada GeekWire pada 2018 bahwa Jeff telah mengubah dunia. Jika waktunya sudah penuh, dia akan mengubah dunia berkali-kali.

Bezos saat ini adalah orang terkaya di planet ini dengan kekayaan bersih yang mencapai US$ 192 miliar, menurut Forbes.

Sementara itu, mantan istrinya, MacKenzie Scott telah muncul sebagai kekuatan dalam filantropi. Scott menjanjikan US$ 4 miliar dalam sekali pertemuan pada Desember lalu kepada 384 organisasi, termasuk bank makanan, perguruan tinggi dan dana bantuan darurat.

"Kerugian ekonomi dan hasil kesehatan sama-sama lebih buruk bagi wanita, orang kulit berwarna, dan orang yang hidup dalam kemiskinan. Sementara itu, secara substansial telah meningkatkan kekayaan miliarder," tulis Scott.

Kekayaan bersih Scott diperkirakan mencapai US$ 58 miliar (Rp 812 triliun). Inilah yang dikatakan Journal of Philanthropy tentang masuknya Scott ke dunia filantropi ini.


[Gambas:Video CNBC]

(wia)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading