Gilak! Demam K-Pop, ABG Sedunia Mau Belajar Bahasa Korea

Lifestyle - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
21 September 2019 14:22
Sejak saat invasi tayangan drama Korea seolah tak terbendung dan semakin masif setelah adanya The Korean Wave (Hallyu)
Jakarta, CNBC Indonesia - Awal tahun 2000-an menjadi momentum awal penetrasi budaya Korea atau K-Pop, dari Korea Selatan, ke generasi muda di seluruh. Sejak saat invasi tayangan drama Korea seolah tak terbendung dan semakin masif setelah adanya The Korean Wave (Hallyu) yang mengekspor segala budaya pop, hiburan, musik, drama TV dan film dari negeri ginseng tersebut.

Baru-baru ini, Asosiasi Bahasa Modern Amerika menerbitkan laporan tentang pendaftaran dalam bahasa asing yang diajarkan di universitas-universitas Amerika. Mereka menunjukkan bahwa hanya kelas bahasa Korea dan Jepang yang mengalami peningkatan dalam pendaftaran, sementara sebagian besar bahasa lain menunjukkan penurunan. Studi ini mengaitkan minat belajar bahasa dengan Hallyu.

"Mereka menulis laporan ini berdasarkan data yang dikumpulkan dari 2013 hingga 2016, tetapi saya percaya bahwa situasinya telah berubah secara drastis sejak saat itu dan hasilnya akan berbeda jika datanya diperbarui," kata Ji Eun Kim, direktur Program Bahasa Korea, Departemen Bahasa dan Peradaban Asia Timur, University of Chicago, dikutip dari Forbes.

Mengingat bahwa 2019 adalah tahun k-pop, dengan BTS memecahkan banyak rekor di industri musik internasional, Kim berpikir angka saat ini pasti akan lebih tinggi. Beberapa tahun yang lalu, Kim menghindari penggunaan referensi k-pop di kelas karena dia tidak yakin siswa akan terbiasa dengan mereka. Sekarang k-pop malah digunakan untuk metode belajar.

"Di masa lalu, hanya satu atau dua dari sepuluh siswa di kelas saya mengatakan bahwa mereka adalah penggemar k-pop dan siswa lain tidak tahu tentang hal itu atau tidak peduli. Itu sebabnya saya merasa ragu untuk menyebut atau menggunakan ini sebagai sumber daya pendidikan di kelas saya," ungkap Kim.

"Namun hari ini, saya akan mengatakan bahwa lebih dari setengah siswa saya memiliki penyanyi favorit mereka sendiri dan senang mendengarkan lagu-lagu Korea. Saya merasa lebih nyaman memasukkan sumber daya ini ke dalam kelas saya," lanjutnya.

Para siswa yang diajar Kim juga tertarik dengan K-drama, sehingga kursus ini termasuk klub drama mingguan di mana siswa dapat menonton sebuah episode dari serial yang dipilihnya.

"Karena Universitas Chicago menggunakan sistem kuartal, kita hanya bisa menonton 10 episode dalam satu kuartal dan siswa dapat selesai menonton drama selama istirahat," kata Kim.



[Gambas:Video CNBC]

"Setiap kuartal, kami menonton drama baru, bergantian dengan drama sejarah dan drama kontemporer. Kemampuan bahasa Korea tidak diperlukan saat kami menonton dengan subtitle bahasa Inggris, tetapi kami berbicara tentang sejarah Korea, budaya tradisional, dan modern dan implikasi sosial mereka melalui drama," imbuhnya.

Masyarakat Korea yang berbasis di Kota New York bahkan telah mengajar kelas bahasa Korea sejak tahun 1994, dan Ja Hee Yu, direktur program bahasa masyarakat, telah melihat perubahan dalam alasan mengapa siswa mendaftar.

Sebelumnya, hanya sepertiga dari siswa yang menghadiri kursus komprehensif adalah non-Korea, tetapi sekarang hingga dua pertiga. Sementara banyak siswa masih hadir karena mereka ingin berkomunikasi dengan anggota keluarga yang berbahasa Korea, belajar lebih banyak tentang warisan mereka atau melakukan bisnis di Asia, banyak yang tertarik dengan paparan dan minat pada Hallyu.

Di salah satu kelas yang diajar Yu, yang usia siswa berkisar antara 30-an hingga 50-an, siswa lebih tertarik pada K-drama daripada K-pop, dan ingin belajar bahasa karena mereka ingin sepenuhnya memahami apa yang mereka tonton. Yu terkejut dan senang dengan minatnya.

"Lebih banyak siswa memiliki minat pribadi pada K-pop atau K-beauty atau drama atau budaya kontemporer Korea. Sangat luar biasa memiliki banyak orang yang memiliki ide fantastis tentang Korea dan ingin pergi ke sana, belajar di sana, dan yang memikirkan Korea hanya dengan cara yang baik," ujar Yu.

Dalam beberapa tahun terakhir Yu juga melihat lebih banyak siswa melanjutkan ke tingkat menengah. "Kami sekarang memiliki siswa reguler yang mengikuti kelas beberapa kali. Kami memiliki banyak siswa yang ingin belajar ke tingkat yang lebih tinggi secara terus-menerus," tukas Yu.


[Gambas:Video CNBC]



(hps/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading