Terungkap, Ini Alasan di Balik Jatuhnya Bisnis Kue-kue Artis!

Lifestyle - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
18 September 2019 11:56
Jakarta, CNBC Indonesia - Mengapa banyak bisnis kue-kue kekinian milik artis ibu kota yang gulung tikar hanya dalam hitungan satu dan dua tahun?

CNBC Indonesia bertemu dengan food accelerator pertama atau pakar untuk kembangkan bisnis di sektor makanan & minuman di Indonesia, Accelerice, untuk mendapatkan jawaban tersebut. Ialah Chief Empowerment Officer (CEO) Accelerice, Charlotte Kowara yang membeberkan alasan mengapa banyak bisnis kue-kue kekinian para artis yang hanya bisa bertahan 1-2 tahun.

Menurut Charlotte, harus diketahui terlebih dahulu apa peran masing-masing individu artis dalam bisnis tersebut. "Kebanyakan yang kita lihat artis-artis ini perannya adalah sebagai marketing. Kelebihan mereka bisa memberitahu produk-produk apa yang dijual tanpa susah payah karena sudah punya nama," ujar Charlotte kepada CNBC Indonesia.


Charlotte sendiri mengetahui bahwa dibalik kue-kue kekinian artis ada grup yang mengarahkan dan mengelola. Di Indonesia, ada sekitar 4-5 grup, yang masing-masing mengelola sejumlah artis yang berbeda-beda.

"Yang harus diketahui dari grup-grup ini adalah apakah mereka untuk marketing barang atau memproduksi barangnya? Karena tidak mudah membicarakan bisnis Food and Beverage (F&B). Di dalamnya tidak hanya ada sisi marketing, tetapi juga ada sisi bisnis, distribusi, bahkan dari sisi rasa produknya sendiri. Inilah yang harus dicari tahu," paparnya.

Lebih lanjut, menurutnya ada alasan positif dan negatif dari fenomena gulung tikar kue-kue kekinian para artis ini. Untuk alasan positif, Charlotte mengatakan mungkin penjualannya bagus, namun dapur utama tidak bisa produksi order yang begitu banyak, yang berimbas kepada supply chain dan operation-nya.

Terungkap, Ini Alasan di Balik Jatuhnya Bisnis Kue-kue Artis!Foto: Surabaya Snow Cake milik Zaskia Sungkar (Screenshot Instagram @ssccake)


Hanya Menjual Nama Artis

"Kalau alasan negatif, mungkin karena kuenya terlalu terhubung dengan nama si artis dan saat ini tingkat kepopuleran si artis menurun, yang mengakibatkan penurunan sales," lanjutnya.

Jika melihat dari sisi bisnis, perlu dipertanyakan apakah artis-artis tersebut terjun langsung ke dapur guna membantu dari sisi kualitas produk, kemasan, dan supply chain serta operationnya.

"Sedangkan kita tahu kebanyakan kue-kue artis ini hanya menjual nama si artisnya saja, bukan produknya. Tapi ini enggak semua artis ya. Saya tahu ada beberapa artis yang langsung turun tangan ke dapur untuk produksinya," imbuhnya.

Menurutnya, secara produksi, kualitas grup-grup yang menaungi artis tersebut lumayan bagus. "Hanya soal rasa mungkin mereka tidak sebagus dengan produk yang memang dikembangkan dengan detail. Belum pasti apakah mereka survei soal varian rasa yang bisa diterima di masyarakat. Karena rasa berperan penting dalam hal ini," ungkapnya lagi.

Karena beberapa kue artis berasal dari grup yang sama, Charlotte melihat perlu adanya pengaturan baru. Dibandingkan dengan bergabung dengan grup yang memiliki kualitas kue biasa aja, seharusnya artis-artis bisa mencari partnership dengan perusahaan yang produknya sudah terbukti berkualitas.

"Mestinya artis-artis ini kerja sama dengan mereka dengan white labeling (memberi merek dari suatu produk atau jasa yang dibelinya dari perusahaan lain) atau mungkin di labeling. Misalnya keripik Syahrini, tapi keripiknya itu memang produksi dari perusahaan yang bagus dan berkualitas," tambahnya.

Terungkap, Ini Alasan di Balik Jatuhnya Bisnis Kue-kue ArtisFoto: Infografis/ kue Artis, Dulu Viral Kini menghilang/Aristya Rahadian Krisabella
Kue Artis Jadi Sekadar Bisnis 'Latah'
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading