Tiba-Tiba Harga Emas Antam Anjlok 1% Lebih! Ada Apa Ini?

Investment - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
23 November 2021 08:43
Emas (CNBC Indonesia/Andrean Kristianto)

Jakarta, CNBC Indonesia - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden kembali menunjukkan Jerome Powell sebagai ketua bank sentral AS (The Fed), dan langsung memberikan dampak besar di dunia investasi. Harga emas dunia langsung terpuruk Senin kemarin, dan turut menyeret emas Antam pada perdagangan hari ini, Selasa (23/11).

Harga emas batangan produksi PT Aneka Tambang (Antam) Tbk. ini merosot Rp 12.000/gram. Emas dengan berat 1 gram dijual Rp 935.000/batang, secara persentase anjlok 1,27%. Padahal, sejak pekan lalu harga emas Antam sedang tinggi-tingginya, menyentuh Rp 956.000/batang. 

PT Antam menjual emas mulai ukuran 0,5 gram hingga 1.000 gram. Harga jual tersebut belum termasuk pajak 0,9% bagi pembelian tanpa menggunakan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP), dan 0,45% dengan NPWP.


Berikut daftar lengkap harga emas batangan di situs logammulia.com.

BeratHarga DasarHarga NPWP (+Pajak 0.45%)Harga Non NPWP (+Pajak 0.90%)
0.5 gr517,500519,500521,500
1 gr935,000939,000943,000
2 gr1,810,0001,818,0001,826,000
3 gr2,690,0002,702,0002,714,000
5 gr4,450,0004,470,0004,490,000
10 gr8,845,0008,884,0008,924,000
25 gr21,987,00022,085,00022,184,000
50 gr43,895,00044,092,00044,290,000
100 gr87,712,00088,106,00088,501,000
250 gr219,015,000220,000,000220,986,000
500 gr437,820,000439,790,000441,760,000
1000 gr875,600,000879,540,000883,480,000

Kemerosotan emas Antam lebih rendah ketimbang emas dunia yang kemarin anjlok hingga 2,14% ke US$ 1.805,04/troy ons yang merupakan level terendah dalam lebih dari dua pekan terakhir. Padahal, pekan lalu emas masih berada di level tertinggi dalam 5 bulan terakhir.

Tapering yang kemungkinan dipercepat dan outlook suku bunga di AS setelah Powell kembali dipilih Biden membuat emas anjlok. Suku bunga merupakan salah satu "musuh" utama emas, ketika suku bunga di AS naik maka daya tarik emas sebagai aset tanpa imbal hasil akan menurun. Selain itu, opportunity cost berinvestasi emas juga akan mengalami peningkatan.

Sebelumnya muncul wacana Powell akan diganti, sebab ada beberapa elit Partai Demokrat yang tidak setuju dengan Powell. Wacana tersebut semakin menguat setelah Biden mewawancarai Powell dan calon lainnya Lael Brainard.

Brainard saat ini menjabat Dewan Gubernur The Fed, dan dianggap lebih dovish ketimbang Powell. Seandainya ia yang dipilih, maka pasar melihat suku bunga rendah akan ditahan lebih lama.

Tetapi dengan Powell kini melanjutkan periode kedua kepemimpinannya proyeksi kenaikan suku bunga di semester II-2022 masih berada pada jalurnya, bahkan bisa lebih awal lagi guna meredam inflasi.

"Emas mengalami aksi jual sebab The Fed masih berada pada berada pada jalur kebijakan moneter yang sama, berbeda halnya jika Laen Brainard yang dipilih sebab kebijakan The Fed bisa lebih dovish," kata Jim Wyckoff, analis senior di Kitco Metals, sebagaimana dilansir CNBC international, Senin (22/11).

Pasar merespon dipilihnya Powell dengan melepas obligasi AS (Treasury). Alhasil yield Treasury tenor 10 tahun sebesar 8,43 basis poin ke 1,6322%, yang memicu kenaikan indeks dolar AS sebesar 0,5% ke 96,5 yang merupakan level tertinggi sejak Juli 2020.

Kenikkan yield Treasury dan indeks dolar AS tersebut memberikan pukulan telak bagi emas dunia hingga nyaris menembus ke bawah US$ 1.800/troy ons. Tetapi, dikatakan masih terlalu dini untuk melihat jika tren penurunan emas akan terus berlanjut.

"Kenaikan yield Treasury membuat penurunan emas semakin terakselerasi, tetapi masih terlalu dini bagi investor untuk menyatakan penurunan ini sebagai tren yang berkelanjutan, kata Edward Moya, analis di OANDA.

TIM RISET CNBC INDONESIA 


[Gambas:Video CNBC]

(pap/pap)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading