Gass Terus! Harga Emas Antam Melesat 3 Hari Beruntun

Investment - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
22 October 2021 09:54
Petugas menunjukkan koin emas Dirham di Gerai Butik Emas Antam, Jakarta, Kamis (4/2/2021). Bank Indonesia (BI) mengajak masyarakat dan berbagai pihak untuk menjaga kedaulatan Rupiah sebagai mata uang NKRI.    (CNBC Indonesia/ Tri Susislo)

Jakarta, CNBC Indonesia - Harga emas Antam masih belum goyang di pekan ini, mengikuti pergerakan harga emas dunia. Emas batangan produksi PT Aneka Tambang (Antam) Tbk. ini sukses naik 3 hari beruntun, bahkan belum pernah turun sejak Sabtu pekan lalu.

Melansir data dari situs resmi milik PT Antam, logammulia.com, harga emas Antam hari ini naik Rp 4.000/gram. Emas dengan berat 1 gram dijual Rp 925.000/batang, secara persentase naik 0,43%.

PT Antam menjual emas batangan mulai satuan 0,5 gram hingga 1.000 gram, semuanya mengalami penurunan. Tetapi harga jualnya belum termasuk pajak 0,9% bagi pembelian tanpa menggunakan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP), dan 0,45% dengan NPWP.


BeratHarga DasarHarga NPWP (+Pajak 0.45%)Harga Non NPWP (+Pajak 0.90%)
0.5 gr512,500514,500516,500
1 gr925,000929,000933,000
2 gr1,790,0001,798,0001,806,000
3 gr2,660,0002,671,0002,683,000
5 gr4,400,0004,419,0004,439,000
10 gr8,745,0008,784,0008,823,000
25 gr21,737,00021,834,00021,932,000
50 gr43,395,00043,590,00043,785,000
100 gr86,712,00087,102,00087,492,000
250 gr216,515,000217,489,000218,463,000
500 gr432,820,000434,767,000436,715,000
1000 gr865,600,000869,495,000873,390,000

Harga emas dunia pada perdagangan Kamis kemarin mampu menguat 0,3% ke US$ 1.782,76/troy ons. Harga emas dunia kini sudah naik 3 hari beruntun, yang terus diikuti emas Antam.

Kenaikan emas dunia kemarin setelah salah satu pejabat bank sentral Amerika Serikat atau Federal Reserve (The Fed) menyatakan tapering atau pengurangan nilai program pembelian aset (quantitative easing/QE) sudah seharusnya dilakukan, tetapi untuk kenaikan suku bunga masih jauh.

Sebelumnya, pasar berekspektasi suku bunga bisa dinaikkan pada September 2022. Sementara tapering kemungkinan besar akan dilakukan bulan depan atau di Desember.

Emas sejauh ini memang terganjal isu tapering dan kenaikan suku bunga di AS. Maklum saja, tapering pernah terjadi di tahun 2013, dan harga emas saat itu terus menurun hingga tahun 2015.

Alhasil, investor tentunya lebih berhati-hati. Tetapi ada bedanya, inflasi di tahun 2013 tidak setinggi saat ini, sehingga masih belum jelas bagaimana reaksi emas ketika tapering dilakukan.

Emas secara tradisional dianggap sebagai aset lindung nilai terhadap inflasi. Tetapi sepanjang tahun ini masih melemah sekitar 6%, sehingga tidak menutup kemungkinan emas ke depannya kembali menunjukkan "jati dirinya" sebagai lindung nilai terhadap inflasi, yang sudah terbukti sejak lama.

TIM RISET CNBC INDONESIA 


[Gambas:Video CNBC]

(pap/pap)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading