Harga Emas Antam Hari Ini Jeblok ke Level Terendah 7 Bulan!

Investment - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
17 February 2021 10:30
Petugas menunjukkan koin emas Dirham di Gerai Butik Emas Antam, Jakarta, Kamis (4/2/2021). Bank Indonesia (BI) mengajak masyarakat dan berbagai pihak untuk menjaga kedaulatan Rupiah sebagai mata uang NKRI.    (CNBC Indonesia/ Tri Susislo)

Jakarta, CNBC Indonesia - Kilau emas semakin meredup saja di tahun ini. Harga emas batangan produksi PT Aneka Tambang (Antam) Tbk. atau yang dikenal dengan emas Antam hari ini jeblok mendekati level terendah dalam 7 bulan terakhir.

Kemerosotan harga emas dunia, menjadi pemicu ambrolnya harga logam mulia di dalam negeri. Kala emas dunia merosot, artinya daya tariknya secara global sedang menurun.

Melansir data dari situs resmi PT Antam, logammulia.com, emas satuan 1 gram hari ini dijual Rp 922.000/batang, ambrol Rp 13.000/gram atau 1,4% dibandingkan harga kemarin. Harga emas tersebut merupakan yang termurah sejak 23 Juli 2020 lalu.


Sementara emas satuan 100 gram yang biasa menjadi acuan dilepas seharga Rp 86.412.000/batang atau Rp 864.120/gram juga ambrol Rp 13.000/gram dan secara persentase sebesar 1,48%.

Emas BatanganHarga per BatangHarga per Gram
0,5 GramRp 511.000Rp 1.022.000
1 GramRp 922.000Rp 922.000
2 GramRp 1.784.000Rp 892.000
3 GramRp 2.651.000Rp 883.667
5 GramRp 4.385.000Rp 877.000
10 GramRp 8.715.000Rp 871.500
25 GramRp 21.662.000Rp 866.480
50 GramRp 43.345.000Rp 866.900
100 GramRp 86.412.000Rp 864.120
250 GramRp 215.765.000Rp 863.060
500 GramRp 431.320.000Rp 862.640
1000 GramRp 862.600.000Rp 862.600

Harga emas dunia kemarin merosot 1,35% ke US$ 1.794,31/troy ons, padahal stimulus fiskal senilai US$ 1,9 triliun di Amerika Serikat (AS) diperkirakan akan cair dalam waktu dekat.

Stimulus fiskal merupakan salah satu bahan bakar emas untuk menguat. Pada tahun lalu, saat pemerintah AS menggelontorkan stimulus senilai US$ 2 triliun, emas terus melesat naik hingga mencapai rekor tertinggi sepanjang sejarah US$ 2.072,49/troy ons.

Namun, kali emas masih melempem meski kemungkinan stimulus fiskal cair lagi. Kenaikan yield obligasi (Treasury) AS menjadi salah satu pemicu merosotnya emas kemarin.
Yield Treasury AS kemarin mencapai level tertinggi sejak Februari 2020, atau sebelum virus corona dinyatakan sebagai pandemi.

Selain itu, persaingan dengan bitcoin yang dianggap sebagai emas digital juga semakin ketat. Aliran modal terus dilaporkan keluar dari emas, yang membuat harganya terus tertekan.

Baru-baru ini BlackRock sebuah perusahaan investasi terbesar di dunia dengan total aset kelolaan mencapai US$ 8,67 triliun dilaporkan menjual kepemilikan emasnya. Perusahaan pengelola dana tersebut menjual aset emas miliknya berupa exchange traded fund (ETF) sebesar US$ 471 juta.

Sebelumnya, per 31 Desember 2020, BlackRock masih memegang aset ETF emas senilai US$ 835 juta.

TIM RISET CNBC INDONESIA 


[Gambas:Video CNBC]

(pap/pap)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading