Biang Kerok PHK Google Ketahuan, Ternyata Mantan Bos-nya CEO

Tech - Intan Rakhmayanti Dewi, CNBC Indonesia
24 January 2023 19:09
FILE PHOTO - A 3D printed Android mascot Bugdroid is seen in front of a Google logo in this illustration taken July 9, 2017. Picture taken July 9, 2017.  REUTERS/Dado Ruvic/Illustration/r/File Photo Foto: REUTERS/Dado Ruvic/Illustration

Jakarta, CNBC Indonesia - Seorang investor kaya di Inggris meminta CEO Alphabet Sundar Pichai untuk memangkas ratusan ribu karyawan, jauh lebih banyak dibanding yang sudah diumumkan minggu lalu.

Dilaporkan pada Jumat, Pichai mengumumkan keputusan sulit untuk merumahkan sekitar 12.000 karyawan atau 6% dari tenaga kerja global perusahaan.

Namun, dalam sebuah surat tertanggal 20 Januari, Christopher Hohn, menulis kepada Pichai untuk mendesak pimpinan Alphabet itu agar melakukan banyak PHK lagi.

Menurut surat Hohn, Alphabet memiliki jumlah karyawan lebih dari dua kali lipat selama lima tahun terakhir, dengan lebih dari 30.000 karyawan dipekerjakan dalam sembilan bulan pertama tahun 2022.

"Saya percaya bahwa manajemen harus bertujuan untuk mengurangi jumlah karyawan menjadi sekitar 150.000, yang sejalan dengan jumlah karyawan Alphabet pada akhir tahun 2021. Ini akan membutuhkan total jumlah karyawan sekitar 20%," tulisnya, dikutip dari Fortune, Selasa (24/1/2023)

Seorang juru bicara Alphabet tidak segera tersedia saat dihubungi oleh Fortune.

Potong gaji staf

Selain menurunkan biaya operasional dengan melakukan PHK massal, Hohn menyarankan agar Alphabet melihat paket kompensasi karyawan sebagai area lain yang dapat digunakan untuk memangkas pengeluaran perusahaan.

"Gaji rata-rata di Alphabet pada tahun 2021 berjumlah hampir $300.000, dan gaji rata-rata jauh lebih tinggi," katanya dalam suratnya kepada Pichai.

"Persaingan untuk bakat di industri teknologi telah turun secara signifikan, memungkinkan Alphabet mengurangi kompensasi per karyawan secara signifikan. Secara khusus, Alphabet harus membatasi kompensasi berbasis saham mengingat harga saham yang tertekan."

Alphabet, seperti banyak perusahaan teknologi besar lainnya, harga sahamnya anjlok pada tahun 2022. Selama 12 bulan terakhir, sahamnya telah turun sekitar 25% dari nilainya.

Banyak perusahaan berkapitalisasi besar di sektor ini telah mengumumkan PHK besar-besaran dalam beberapa bulan terakhir, termasuk Microsoft, Amazon, dan Meta.

Sambil berargumen bahwa karyawan Alphabet harus dibayar lebih rendah, Hohn sendiri telah melihat lonjakan pendapatannya sendiri selama setahun terakhir.

Pendiri dan direktur TCI Fund Management itu membayar sendiri dividen hampir US$690 juta tahun lalu, setara dengan hampir US$1,9 juta sehari.

Pembayaran tersebut diyakini sebagai jumlah tahunan tertinggi yang pernah dibayarkan kepada satu orang di Inggris. Bayaran tersebut 15.000 kali lebih tinggi dari gaji rata-rata Inggris sebesar US$40.585, dan memecahkan rekor Hohn sendiri yang dibuat ketika dia membayar sendiri $479 juta tahun lalu.

Berapa kekayaan bersih Christopher Hohn?

Menurut Bloomberg, Hohn memiliki kekayaan bersih sekitar US$7,5 miliar.

Dia juga salah satu dermawan paling terkemuka di Inggris. Ia pernah memberikan US$386 juta melalui badan amalnya, Yayasan Dana Investasi Anak, pada tahun 2019.

Salah satu upaya filantropis utamanya adalah upaya pendanaan untuk meringankan krisis iklim, yang menjadi pilar utama dari amal dan dana lindung nilai miliknya.

Di masa lalu, dia secara terbuka meminta perusahaan yang tidak membuat pengungkapan iklim untuk dihukum, dan TCI mengancam akan membuang saham di perusahaan yang tidak memiliki strategi pengurangan emisi.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Bos Sinar Mas Buka-Bukaan Soal Badai PHK Startup


(tib)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading