Ini Drone Kamikaze Iran yang Dipakai Rusia Gempung Ukraina

Tech - Intan Rakhmayanti Dewi, CNBC Indonesia
18 October 2022 11:25
Sebuah pesawat tak berawak (drone) terbang setelah serangan di Kyiv, Ukraina, Senin (17/10/2022)  Menurut Kantor Kepresidenan Ukraina, serangan dilakukan pesawat tanpa awak (UAV) Shahed-136, kamikaze buatan Iran. Belum diketahui sejauh mana kerusakan dan korban. (Photo by YASUYOSHI CHIBA/AFP via Getty Images) Foto: Sebuah pesawat tak berawak (drone) terbang setelah serangan di Kyiv, Ukraina, Senin (17/10/2022) Menurut Kantor Kepresidenan Ukraina, serangan dilakukan pesawat tanpa awak (UAV) Shahed-136, kamikaze buatan Iran. Belum diketahui sejauh mana kerusakan dan korban. (Photo by YASUYOSHI CHIBA/AFP via Getty Images)tty Images/YASUYOSHI CHIBA

Jakarta, CNBC Indonesia - Empat serangan pesawat tak berawak atau drone menghantam Kyiv tengah pada Senin pagi (17/10) waktu setempat.

Serangan berasal dari Rusia yang menggunakan pesawat tak berawak kamikaze Iran yang menargetkan infrastruktur penting. Ini menjadi serangan kedua di kota itu dalam seminggu.

Drone merusak beberapa rumah tempat tinggal dan kebakaran terjadi di sebuah bangunan non-perumahan, kata Wali Kota Kyiv Vitali Klitschko di Telegram, dikutip dari Bloomberg, Selasa (18/10/2022).

Militer Ukraina, dalam serangan sebelumnya menyebut drone yang digunakan adalah jenis Shahed-136 dari Iran.

Lalu apa itu Shahed-136?

Drone, juga dikenal sebagai kendaraan udara tak berawak (UAV) atau kendaraan udara tempur tak berawak (UCAV) - telah digunakan dalam peperangan sejak Perang Dunia II.

Asap mengepul dari sebuah gedung setelah serangan pesawat tak berawak (drone) di Kyiv, Ukraina, Senin (17/10/2022)  Menurut Kantor Kepresidenan Ukraina, serangan dilakukan pesawat tanpa awak (UAV) Shahed-136, kamikaze buatan Iran. Belum diketahui sejauh mana kerusakan dan korban. (Photo by YASUYOSHI CHIBA/AFP via Getty Images)Foto: Asap mengepul dari sebuah gedung setelah serangan pesawat tak berawak (drone) di Kyiv, Ukraina, Senin (17/10/2022) Menurut Kantor Kepresidenan Ukraina, serangan dilakukan pesawat tanpa awak (UAV) Shahed-136, kamikaze buatan Iran. Belum diketahui sejauh mana kerusakan dan korban. (Photo by YASUYOSHI CHIBA/AFP via Getty Images)

UAV adalah pesawat yang dipandu secara mandiri, dan digunakan untuk pengintaian dan pengawasan. Mereka juga dapat melakukan intervensi di medan perang dengan menetapkan target serangan, atau secara langsung menjatuhkan atau menembakkan senjata mereka sendiri.

Sementara Drone Shahed-136 termasuk dalam kategori senjata udara yang dikenal sebagai "amunisi berkeliaran", juga biasa disebut drone "kamikaze" atau "bunuh diri".

Drone ini memiliki kemampuan untuk menunggu di sekitar area target sampai diinstruksikan untuk menyerang. Dan ketika mereka kemudian terbang ke target, meledakkan muatan bahan peledak pada benturan.

Menurut situs katalog senjata militer Military Factory, Shahed-136 memiliki berat 200kg, dengan lebar sayap 2,5m, diproduksi oleh Perusahaan Manufaktur Pesawat Iran milik negara, dan telah digunakan sejak 2021.

Kementerian Pertahanan Inggris mengklaim drone memiliki jangkauan 2.500 km, dengan penyebarannya menunjukkan kemungkinan realistis bahwa Rusia berusaha menggunakan sistem untuk melakukan serangan taktis terhadap target strategis lebih jauh ke wilayah Ukraina.

"Kehadiran Shahed-136 dalam perang Ukraina tidak diragukan lagi mengubah rencana operasional Kyiv," kata pendiri dan kepala eksekutif perusahaan konsultan strategis Red Six Solutions Scott Crino kepada The Wall Street Journal, dikutip dari Channel News Asia, Senin (17/10/2022).

Menurut Mr Crino, 'ukuran tipis' dari medan perang Ukraina membuat sulit untuk bertahan melawan Shahed-136.

"Begitu Shahed mengunci target, akan sulit dihentikan," katanya.

Juru bicara militer Ukraina Nataliya Houmeniouk mengatakan kepada AFP pada bulan September bahwa drone Shahed-136 sangat sulit dideteksi karena terbang sangat rendah. Tetapi mereka mengeluarkan banyak suara, seperti gergaji mesin atau skuter, yang berarti bahwa mereka dapat didengar meski dari jauh.

Pada bulan Juli, CNN melaporkan bahwa delegasi Rusia mengunjungi sebuah lapangan terbang di Iran tengah setidaknya dua kali sejak Juni untuk memeriksa drone berkemampuan senjata. Pada bulan Agustus, para pejabat Rusia memulai pelatihan dengan drone, kata CNN, mengutip seorang pejabat AS.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Bikin Heboh Lagi, Elon Musk Dimaki Dubes Ukraina


(roy/roy)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading