Pengadilan: iPhone 14 Dijual Harus Dengan Chargernya

Tech - Novina Putri Bestari, CNBC Indonesia
14 October 2022 17:25
Tampilan iPhone 14 dan iPhone 14 Plus baru ditampilkan selama acara khusus Apple di Cupertino, California, Amerika Serikat, Rabu (7/9/2022). Apple meluncurkan iPhone 14 baru serta versi baru dari Apple Watch, termasuk Apple Watch SE, versi murah dari arloji populer yang akan mulai dari $249.  (Photo by Justin Sullivan/Getty Images) Foto: Tampilan iPhone 14 dan iPhone 14 Plus baru ditampilkan selama acara khusus Apple di Cupertino, California, Amerika Serikat, Rabu (7/9/2022). Apple meluncurkan iPhone 14 baru serta versi baru dari Apple Watch, termasuk Apple Watch SE, versi murah dari arloji populer yang akan mulai dari $249. (Photo by Justin Sullivan/Getty Images)

Jakarta, CNBC Indonesia - Apple didenda US$19 juta atau Rp 293 miliar oleh Pengadilan Brasil. Penyebabnya adalah menjual iPhone 14 tanpa pengisi daya baterai.

Pengadilan Brasil memutuskan iPhone baru yang dijual di negara itu harus disertakan dengan pengisi daya baterai. Gugatan perkara ini diajukan oleh asosiasi peminjam, konsumen dan pembayar pajak, yang menyebutkan Apple melakukan praktik penyalahgunaan.

Untuk keputusan ini, Apple mengatakan akan mengajukan banding, dikutip dari Reuters, Jumat (14/10/2022).

Apple sebelumnya mengatakan hilangnya charger dari boks iPhone untuk mengurangi emisi karbon. Namun menurut keputusan pengadilan, raksasa teknologi itu membuat konsumen membeli pengisi daya.

"Jelas di bawah pembenaran 'inisiatif hijau', terdakwa membebankan konsumen pembelian yang diperlukan adaptor pengisi daya yang sebelumnya disediakan bersama dengan produk," kata keputusan pengadilan.

Apple telah menjalankan kebijakan itu sejak peluncuran iPhone 12 tahun 2020. Saat itu pembeli salah satu dari empat varian iPhone 12 tak mendapatkan charger dan earphone kabel, hanya ada kabel Lightning to USB-C dalam boks.

Saat itu Vice President Environmental, Social and Policy Initiatives Apple Lisa Jackson mengatakan kebijakan ini dalam rangka mengurangi biaya produksi. Selain itu juga dengan alasan mengurangi limbah dan membuat iPhone 12 lebih ramah lingkungan.

"Kami berharap orang lain akan mengikuti, dan membuat dampak ini semakin besar bagi planet kita," ujar Lisa Jackson seperti dikutip dari Cnet.

Apple meyakini jika pengguna telah memiliki earpods dan chargernya sendiri. Dalam catatan perusahaan saat itu ada sekitar 700 juta EarPods dengan konektor Lightning dan dua miliar charger Apple yang beredar di pasaran.

Sejumlah analis mengungkapkan telah memprediksi kebijakan ini yang bertujuanĀ menambah pendapatan Apple. Dengan cara itu akan mendorong pengguna membeli Airpods atau membeli pengisi daya nirkabel Magsafe.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Harga Tidak Naik, Ini Spesifikasi iPhone 14 Pro dan Max


(npb/roy)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading