Nadiem Makarim Perkenalkan Sosok Pembuat Merdeka Belajar

Tech - Intan Rakhmayanti Dewi, CNBC Indonesia
23 September 2022 17:20
Yeti Khim (Dok: Meliyanti S/detikedu) Foto: Yeti Khim (Dok: Meliyanti S/detikedu)

Jakarta, CNBC Indonesia - Aplikasi Merdeka Belajar ternyata dibuat oleh keturunan Korea-Amerika bernama Yeti Khim. Sebelumnya dia pernah bekerja di layanan Gojek, GoFood.

Sosok Yeti diperkenalkan Mendikbudristek Nadiem Makarim di hadapan mahasiswa Indonesia di Massachussets. Nadiem, yang merupakan pendiri Gojek, mengajak Yeti untuk membantu membangun super app bagi para guru.

"Dia (Nadiem) punya visi mengenai apa yang teknologi dapat lakukan, tapi sebenarnya aplikasi ini berperan sebagai pendukung untuk perubahan yang dia inginkan, bukan solusi yang utama. Yang utama tetaplah kebijakan dan rangkaian program lainnya. Teknologi dalam aplikasi ini untuk menjawab permasalahan," jelas Yeti dikutip dari Detik, Jumat (23/9/2022).


Tim itu awalnya berjumlah tidak begitu besar yakni 10-20 orang. Namun kini tim pengembangan aplikasi-aplikasi termasuk Merdeka Mengajar, mencapai 400 orang dari product engineer hingga sejumlah ahli lainnya.

"Waktu saya memulai sebagai konsultan saya memulai dengan tim kecil, mungkin 10-20 orang. Sekarang tiga tahun berlalu timnya sudah hampir 400, mereka bukan hanya terdiri dari product engineer, tapi ada policy expert, education expert, stakeholder kementerian dan sebagainya," kata Yeti

Sementara itu mantan product advisor Govtech Edu mengatakan 50% timnya adalah perempuan. Yeti mengatakan pekerjaan paling sulit itu adalah mengumpulkan tim.

Pada awalnya, Yeti bercerita timnya harus merekrut orang dari berbagai raksasa teknologi seperti Gojek dan Traveloka untuk melepaskan karirnya.

"Dulu kita harus rekrut dari berbagai startup seperti Bukalapak, Gojek, Traveloka, agar mereka melepaskan karier mereka di unicorn dan decacorn. Ya itu pekerjaan yang susah banget sih (mengumpulkan tim), tapi sekarang sudah ada ratusan yang join timnya, itu membuat saya bangga banget," kata Yeti.

"Aplikasi ini juga sudah mencapai banyak sekali, jutaan guru yang memakai dan terbantu. Jadi ini bukan soal menjadi solusi yang sempurna, tapi mendengarkan mereka yang membutuhkan (guru) dan mendesain produk dengan memikirkan mereka itu adalah kuncinya".

Dengan pengalaman segudang, Yeti bercerita dirinya masih terus belajar bahkan mengambil dual degree saat ini. Dia saat ini mahasiswa MIT Sloan- Harvard Kennedy Dual Degree Graduate student.

"Di sini (MIT) saya mengambil dual degree masih dua tahun, saya masih mau belajar," ungkapnya.


[Gambas:Video CNBC]

(roy/roy)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Artikel Terkait
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading