Ecommerce Diskonan China Jajah Amerika, Amazon Bisa KO

Tech - Intan Rakhmayanti Dewi, CNBC Indonesia
06 September 2022 15:25
In this Tuesday, Feb. 18, 2020, photo, a resident looks for her parcel near a temporary No Contact parcel collection point for Chinese e-commerce giant JD.com outside an apartment complex in Beijing, China. JD and rivals including Pinduoduo, Miss Fresh and Alibaba Group's Hema are scrambling to fill a boom in orders while protecting their employees. E-commerce is one of the few industries to thrive after anti-virus controls starting in late January closed factories, restaurants, cinemas, offices and shops nationwide and extinguished auto and real estate sales. (AP Photo/Ng Han Guan) Foto: Penjualan Online di China Saat Maraknya Virus Corona. (AP Photo/Ng Han Guan)(

Jakarta, CNBC Indonesia - Situs belanja online asal China, Pinduoduo, meluncurkan situs belanja online di Amerika Serikat. Ini menjadi langkah besar Pinduoduo sebagai raksasa e-commerce China di pasar di luar negeri.

Situs web bernama Temu mulai online akhir pekan lalu, dan sudah mencantumkan item di sejumlah kategori termasuk pakaian, perhiasan, persediaan hewan peliharaan dan rumah dan taman, dan dapat menandai tantangan baru bagi dedengkot e-commerce AS, Amazon.

Temu menandai dorongan terbesar Pinduoduo ke luar negeri karena ekonomi domestik China menghadapi sejumlah tantangan dari kebangkitan Covid-19 hingga krisis energi. Karena hal tersebut memperlambat pertumbuhan ekonomi di China dan mengurangi sentimen konsumen.


Perusahaan teknologi terbesar China dari Tencent hingga saingan e-commerce Pinduoduo, Alibaba dan JD.com terus mengejar pasar internasional. Tapi dibanding yang lain, Pinduoduo masih jauh lebih muda karena baru didirikan pada tahun 2015.

Temu Pinduoduo adalah situs web e-commerce lintas negara dengan sebagian besar menyediakan produk impor untuk pasar Amerika, terutama dari China. Temu mengatakan pengiriman ke AS bisa memakan waktu 7-15 hari kerja.

"Penting untuk diingat bahwa Anda mungkin melihat waktu pengiriman yang lebih lama dari biasanya dari situs web e-niaga lainnya. Ini karena barang-barang yang mungkin berasal dari negara lain atau perlu dibundel atau dikemas dengan barang-barang berukuran serupa lainnya, "kata situs web di halaman informasi pengiriman, dikutip dari CNBC Internasional, Selasa (6/9/2022).

Pinduoduo dapat menghadapi beberapa tantangan dalam memecahkan pasar di AS.

Pertama, mereka perlu membangun reputasi merek, bersaing dengan perusahaan sekelas Amazon. Dan perusahaan bisa saja mengalami waktu pengiriman yang relatif lama dibandingkan pengiriman pada hari yang sama atau hari berikutnya yang ditawarkan Amazon melalui layanan berlangganan Prime-nya.

"Tantangan utama Temu adalah menumbuhkan kepercayaan dan kesadaran di antara pelanggan," Jacob Cooke, CEO WPIC, perusahaan teknologi dan pemasaran e-commerce yang membantu merek asing menjual di China, mengatakan kepada CNBC Internasional.

Namun dari segi harga, Temu bisa bersaing dengan Amazon. Temu memiliki penawaran diskon 20% di seluruh situs, dan produk yang dijual tampaknya cukup murah. Misalnya, gaun wanita yang terjual rata-rata US$20.

"Temu juga dapat memperoleh keuntungan karena hubungan yang ada dengan produsen berbiaya rendah di China yang mungkin belum berkembang ke AS," kata Cooke.

Pinduoduo telah berkembang pesat dalam tujuh tahun sejarahnya menjadi salah satu perusahaan e-commerce terbesar di China. Perusahaan cenderung fokus pada konsumen berpenghasilan rendah dengan menawarkan produk diskon besar-besaran.

Selain itu, Pinduoduo berfokus pada membawa produk pangan segar ke platformnya untuk membedakan diri dari pesaing. Perusahaan ini diperkirakan bernilai sekitar US$87 miliar

Artikel Selanjutnya

MacKenzie Scott, Mantan Pramusaji Dermawan Berharta Rp 660 T


(dem)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading