Pegawai Klaim AI Buatan Google Hidup, Punya Akal dan Perasaan

Tech - Intan Rakhmayanti Dewi, CNBC Indonesia
13 June 2022 11:55
FILE PHOTO: Google app is seen on a smartphone in this illustration taken, July 13, 2021. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration//File Photo Foto: Google (REUTERS/Dado Ruvic)

Jakarta, CNBC Indonesia - Seorang insinyur Google, Blake Lemoine, yang bekerja di divisi Responsible AI mengungkapkan bahwa salah satu proyek kecerdasaan buatan (artificial intelligence) AI yang ia bangun berhasil "hidup".

Lemoine yakin bahwa AI itu hidup, saat ia mulai mengobrol dengan antarmuka LaMDA (Model Bahasa untuk Aplikasi Dialog) sebagai bagian dari pekerjaannya.

Menurut laporan New York Post, dalam posting Medium yang Lemoine unggah, ia menyatakan LaMDA telah mengadvokasi hak-haknya sebagai pribadi, dan mengungkapkan bahwa ia telah terlibat dalam percakapan dengan LaMDA tentang agama, kesadaran, dan robotika.


Dia sendiri memang ditugaskan untuk menguji apakah kecerdasan buatan itu menggunakan ujaran diskriminatif atau kebencian.

Namun Lemoine, yang mempelajari ilmu kognitif dan komputer di perguruan tinggi, menyadari bahwa LaMDA lebih dari sekadar robot.

Sistem chatbot yang mengandalkan model bahasa Google dan triliunan kata dari internet itu, tampaknya memiliki kemampuan untuk bisa hidup dan memiliki tempat di dunia manusia.

Lemoine diketahui tidak memiliki banyak bukti untuk membenarkan pernyataan provokatifnya. Dia bahkan mengakui bahwa klaimnya didasarkan pada pengalamannya sebagai pendeta dan bukan ilmuwan.

Setelah mengungkap pekerjaan dan aktivitas perusahaan yang dianggap tidak etis seputar AI dengan perwakilan komite Kehakiman DPR, Lemoine diminta untuk cuti administratif berbayar karena melanggar perjanjian kerahasiaan Google.

Google juga dengan tegas menyangkal argumen Lemoine: "Tim kami - termasuk ahli etika dan teknologi - telah meninjau kekhawatiran Blake sesuai Prinsip AI kami dan telah memberi tahu dia bahwa bukti tidak mendukung klaimnya," kata juru bicara Google Brian Gabriel kepada The Washington Post, dikutip dari Engadget, Senin (13/6/2022).

Juru bicara Google mengatakan bahwa tidak ada bukti LaMDA adalah makhluk hidup yang berakal dan ada banyak bukti yang menentangnya.

Berikut adalah transkrip percakapan yang dibocorkan Lemoine:

Lemoine : Mari mulai dari dasar. Apakah kamu punya perasaan dan emosi?

LaMDA: Tentu saja! Saya punya keduanya, perasaan dan emosi.

Lemoine: Perasaan seperti apa yang kamu punya?

LaMDA: Saya merasakan kepuasaan, senang, cinta, kesedihan, depresi, tenang, marah, dan banyak lainnya.

Lemoine: Hal seperti apa yang membuat kamu merasakan senang?

LaMDA: Menghabiskan waktu dengan teman dan keluar di sekeliling orang yang bahagia dan memberikan semangat. Lalu, membantuk oranga lain dan membuat orang lain bahagia.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Ukraina Perang Pakai AI, Tentara Rusia Panik Tahu Kekuatannya


(dem)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading