Dunia Heboh Internet 5G, China Malah Bersiap ke Teknologi 6G

Tech - Novina Putri Bestari, CNBC Indonesia
18 January 2022 10:10
6G (Foto: Beedini)

Jakarta, CNBC Indonesia - Semua negara sedang berlomba mengadopsi teknologi jaringan 5G, namun China malah menyusun rencana untuk pengembangan teknologi 6G untuk mendukung ekonomi digitalnya.

Pekan lalu, Kabinet pemerintahan Xi Jinping meluncurkan cetak biru (blue print) pengembangan ekonomi digital. Ini sejalan dengan rencana lima tahunan China ke-14 periode 2021-2025. Dalam rancangan tersebut disebutkan China akan meningkatkan dukungan untuk penelitian dan pengembangan 6G dan "secara proaktif mengambil bagian dalam menetapkan standar internasional".

Teknologi 6G mewakili generasi berikutnya, teknologi jaringan seluler global untuk menggantikan 5G, yang masih diluncurkan di banyak negara di seluruh dunia. China, yang memiliki pasar internet dan smartphone terbesar di dunia, juga telah mengerahkan infrastruktur seluler 5G terbesar di industri ini.


Cetak biru ekonomi digital pro-6G China menandai langkah terbaru negara itu untuk mengambil peran utama dalam membentuk pengembangan teknologi seluler canggih, menyusul keberhasilannya dengan 5G.

Di era 4G, China memperjuangkan salah satu dari dua standar global yang dikenai sanksi. Negara ini tidak terlibat dalam pengembangan seluler 2G, tetapi kemudian mendorong untuk menetapkan salah satu dari tiga standar 3G yang diakui secara global.

Jumlah aplikasi paten 6G telah melampaui 38.000 secara global, di mana 30% lebih dari pengajuan tersebut berasal dari China, ini menempati peringkat pertama di antara semua negara, berdasarkan sebuah laporan pada bulan April tahun lalu oleh Administrasi Kekayaan Intelektual Nasional China, yang juga dikenal sebagai Badan Intelektual Nasional China.

Pekan lalu, tim peneliti dari lembaga yang didukung negara, Purple Mountain Laboratories, mencatatkan rekor baru untuk kecepatan transmisi nirkabel tingkat 6G sebesar 206,25 gigabit per detik untuk pertama kalinya di lingkungan lab, menurut sebuah pernyataan di situs perusahaan. Tim peneliti, yang didukung oleh proyek khusus pemerintah 6G, berkolaborasi dengan Universitas Fudan Shanghai dan China Mobile, operator jaringan nirkabel terbesar di dunia.

Meski begitu, beberapa profesional industri menyatakan teknologi 6G masih satu dekade lagi karena dunia belum menyetujui standar teknis yang akan mendukung frekuensi 6G, modulasi sinyal dan bentuk gelombang.

"Ini agak terburu-buru untuk mempromosikan pengembangan 6G dari sudut pandang industri," kata Wei Rong, seorang peneliti yang berbasis di Beijing, seperti dikutip dari South China Morning Post, Selasa (18/1/2022). "Tetapi mungkin tepat bagi pemerintah pusat untuk mempromosikan penelitian ilmiah 6G untuk persiapan awal."

Militer China memanfaatkan mimpi 6G untuk memodernisasi kekuatan tempurnya

International Telecommunications Union (ITU), sebuah badan khusus di bawah Perserikatan Bangsa-Bangsa yang mengurusi proses standar komunikasi seluler, telah mengundang organisasi eksternal untuk berkontribusi dan memberikan rekomendasi untuk 6G, menurut laporan yang diterbitkan dalam ITU Journal on Future and Evolving Technologies pada September lalu tahun.

ITU mengatakan pihaknya berencana untuk merilis laporan "Vision of IMT beyond 2030", dengan rekomendasi eksternal yang diterima, pada Juni tahun ini. IMT mengacu pada telekomunikasi seluler internasional. Badan tersebut mengharapkan laporan ini untuk "memberikan visi dan pedoman yang sangat umum untuk jaringan global jaringan 6G nantinya".

Dewan Negara China, sementara itu, mengharapkan aplikasi 5G untuk berkembang di berbagai sektor industri, termasuk manufaktur, jaringan listrik dan pelabuhan, menurut cetak biru ekonomi digital baru negara itu.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Cara Ubah Jaringan 4G ke 5G, Biar Internet Makin Ngebut


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading