Lagi, IMF Beri Warning Bahaya Bitcoin Cs Bagi Dunia

Tech - rah, CNBC Indonesia
04 October 2021 10:10
Ilustrasi Bitcoin  (Photo by André François McKenzie on Unsplash)

Jakarta, CNBC Indonesia - IMF mengungkapkan regulasi yang lebih ketat diperlukan untuk mencegah pertumbuhan pesat mata uang kripto (cryptocurrency) yang mengarah pada ketidakstabilan keuangan, penipuan konsumen, dan pendanaan terorisme. Lembaga ini juga mengatakan ada peningkatan 10 kali lipat dalam nilai pasar aset kripto, menjadi lebih dari US$2 triliun sejak awal 2020.

Hal ini pun membutuhkan pengawasan yang lebih aktif dan kolaboratif oleh pemerintah. The Guardian melaporkan, dalam sebuah bagian Laporan Stabilitas Keuangan Global yang akan datang, IMF mengatakan banyak dari cryptocurrency baru tidak memiliki tata kelola dan praktik risiko yang kuat.

Bulan lalu, China membuat transaksi dalam cryptocurrency ilegal, tetapi IMF mengatakan negara-negara berkembang dan berkembang tampaknya memimpin dengan penggunaannya. Hal ini pun berisiko merusak kemampuan bank sentral untuk secara efektif menerapkan kebijakan moneter dan berpotensi menciptakan risiko stabilitas keuangan.


"Sebagai langkah pertama, regulator dan pengawas harus dapat memantau perkembangan pesat dalam ekosistem kripto dan risiko yang mereka timbulkan dengan mengatasi kesenjangan data dengan cepat. Sifat global aset kripto berarti bahwa pembuat kebijakan harus meningkatkan koordinasi lintas batas untuk meminimalkan risiko arbitrase peraturan dan memastikan pengawasan dan penegakan yang efektif, "kata IMF, dikutip Senin (4/10/2021). 

Sementara itu Dimitris Drakopoulos, Fabio Natalucci dan Evan Papageorgiou, penulis bab tersebut , mengatakan transaksi di pasar kripto telah menghadapi gangguan signifikan selama periode turbulensi pasar.

"Ada juga beberapa kasus pencurian dana pelanggan terkait peretasan. Sejauh ini, insiden tersebut belum berdampak signifikan terhadap stabilitas keuangan. Namun, karena aset kripto menjadi lebih utama, kepentingannya dalam hal implikasi potensial bagi ekonomi yang lebih luas akan meningkat," kata mereka.

Mereka juga mencatat risiko substansial bagi konsumen dari pengungkapan dan pengawasan yang tidak memadai, mengingat bahwa beberapa mata uang kemungkinan dibuat semata-mata untuk tujuan spekulasi atau bahkan penipuan langsung. Anonimitas yang semu pada aset kripto juga menciptakan celah data bagi regulator dan dapat membuka pintu yang tidak diinginkan untuk pencucian uang, serta pendanaan teroris.

IMF juga menyoroti potensi masalah dengan peningkatan empat kali lipat dalam pasokan stablecoin - cryptocurrency yang bertujuan untuk mematok nilainya. Adapun biasanya terhadap dolar AS menjadi US$ 120 miliar (£ 88 miliar) selama 2021.

"Mengingat komposisi cadangan mereka, beberapa stablecoin dapat mengalami run, dengan efek knock-on pada sistem keuangan. Pengunduran tersebut dapat didorong oleh kekhawatiran investor tentang kualitas cadangan mereka atau kecepatan di mana cadangan dapat dilikuidasi untuk memenuhi potensi penarikan," kata mereka.


[Gambas:Video CNBC]

(rah/rah)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading