AS Tuding China Otak dari Peretasan Server Microsoft Exchange

Tech - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
20 July 2021 15:35
PERAMPOKAN UANG DIGITAL TERBESAR

Jakarta, CNBC Indonesia - Pemerintah Amerika Serikat dan sekutunya yang terdiri dari negara-negara anggota NATO, Uni Eropa, Australia, Selandia Baru dan Jepang.

secara resmi menuding peretas China merupakan dalang di balik serangan siber ke perangkat lunak Microsoft Exchange Server.

Pada hari Senin (19/7), negara-negara tersebut secara terbuka menyalahkan Kementerian Keamanan Negara China atas serangan siber besar-besaran pada server email Microsoft Exchange awal tahun ini.


Penjabat intelijen setempat mengatakan bahwa serangan itu dilakukan oleh peretas kontrak kriminal yang bekerja untuk MSS yang juga terlibat dalam pemerasan, cryptojacking, dan ransomware yang diaktifkan di dunia maya.

Kelompok itu akan berbagi tentang ancaman siber dan berkolaborasi dalam pertahanan dan keamanan jaringan, kata seorang pejabat senior pemerintahan Biden yang meminta anonimitas untuk membahas upaya keamanan nasional.

Sementara itu, FBI, Badan Keamanan Nasional dan Badan Keamanan Siber dan Keamanan Infrastruktur merilis daftar penasehat baru 50 taktik, teknik dan prosedur yang digunakan oleh peretas yang disponsori negara China.

Serangan server Microsoft Exchange yang kurang ajar menjadi publik pada bulan Maret dan diyakini telah menyerang setidaknya 30.000 organisasi Amerika dan ratusan ribu lainnya di seluruh dunia.

Microsoft dengan cepat mengidentifikasi kelompok di balik peretasan itu yang bernama Hafnium, meskipun masih belum jelas apakah kelompok tersebut bekerja untuk China atau tidak.

Hingga saat ini, Amerika Serikat telah berhenti secara terbuka menyalahkan Beijing atas serangan itu.

Penundaan penamaan China sebagian untuk memberikan waktu kepada penyelidik untuk mengumpulkan bukti untuk membuktikan bahwa peretas Hafnium ada dalam daftar gaji negara China, kata pejabat itu.

Penting juga bagi Amerika Serikat untuk bertindak bersama dengan sekutunya ketika membuat atribusi publik.

Pada saat perang siber menjadi garis depan dalam perebutan kekuasaan global antara negara demokrasi dan negara otokratis, aliansi keamanan siber yang baru dapat menjadi model bagi upaya masa depan untuk menghadapi ancaman transnasional.

Pengumuman ini juga membangun upaya Presiden Joe Biden pada awal musim panas ini untuk menggalang dukungan di antara sekutu NATO dan UE untuk pendekatan yang lebih konfrontatif ke China.

Mereka juga datang di tengah meningkatnya jumlah sanksi ekonomi dan diplomatik yang telah dijatuhkan oleh pemerintahan Biden ke Beijing tahun ini, sebagai tanggapan atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia di Hong Kong dan di provinsi Xinjiang.

Pada hari Jumat, Amerika Serikat menjatuhkan sanksi kepada tujuh pejabat China sebagai tanggapan atas tindakan keras Beijng terhadap lembaga-lembaga demokrasi Hong Kong.

AS juga mengeluarkan penasihat bisnis, memperingatkan perusahaan AS tentang potensi pelanggaran data dan privasi oleh pemerintah China jika mereka terus melakukan bisnis di Hong Kong.

Sebagai tanggapan, juru bicara kementerian luar negeri China menuduh Amerika Serikat "campur tangan" dalam urusan internalnya.

Untuk saat ini, upaya keamanan siber multinasional difokuskan pada keamanan kooperatif dan peringatan ancaman, dan bukan pada pembalasan.

Gedung Putih telah mengangkat serangan Microsoft dengan anggota senior pemerintah China, dan menjelaskan bahwa tindakan Republik Rakyat China telah mengancam keamanan, kepercayaan, dan stabilitas di dunia maya.

Kendati demikian, kekuatan ekonomi Beijing di seluruh dunia membuat sangat sulit bagi kelompok negara mana pun untuk menyepakati tindakan nyata terhadap China.

"Kami tidak mengesampingkan tindakan lebih lanjut untuk meminta pertanggungjawaban [China], tetapi kami juga sadar bahwa tidak ada tindakan yang dapat mengubah perilaku RRT, dan satu negara juga tidak dapat bertindak sendiri. Jadi kami benar-benar fokus pada awalnya untuk membawa negara lain bersama kami," kata pejabat senior.


[Gambas:Video CNBC]

(dob/dob)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading