Virus Corona Merebak, Harga Bitcoin Naik Tembus Rp 145 Juta

Tech - Redaksi, CNBC Indonesia
12 February 2020 19:29
Virus Corona Merebak, Harga Bitcoin Naik Tembus Rp 145 Juta Foto: Bitcoin (Aristya Rahadian Krisabella/CNBC Indonesia)
Jakarta, CNBC Indonesia - Harga Bitcoin melonjak hingga menembus US$10.000 per koin yang membuat investor dan trader senang, padahal dunia sedang was-was dengan wabah virus corona COVID-19.

Hingga Rabu (12/2/2020), pukul 19.15 WIB, harga Bitcoin menyentuh US$10.377,38 per koin atau setara Rp 145,38 juta (asumsi Rp 14.000/US$). Dalam semalam harga Bitcoin sudah meningkat 5,92%.


Artinya dalam semalam harga Bitcoin sudah naik US$579,53 per koin (Rp 8,11 juta). Kenaikan harga ini membuat kapitalisasi pasar melonjak menjadi US$189 miliar dan pasokan Bitcoin di pasar 18,21 juta koin.


Kenaikan harga Bitcoin diduga karena akan dilakukannya proses halving pada Mei 2020. Ini adalah proses memangkas pendapatan yang didapatkan penambang dari proses mengurai algoritma matematika guna menghasilkan Bitcoin.

Saat ini penambang mendapatkan imbalan 12,5 sen dolar per blok yang ditambang pada Mei nanti akan turun menjadi 6,25 sen.

Proses halving ini dilakukan empat tahun sekali dan sudah dituliskan dalam kode yang mendasari Bitcoin. Tujuan untuk menjaga inflasi. Proses ini akan mengurangi pasokan Bitcoin yang masuk ke pasar sehingga harga bisa terdongkrak.

Reli harga Bitcoin ini memang bikin investor senang. Harga Bitcoin mencetak rekor tertinggi sepanjang masa pada Desember 2017 ketika harganya menyentuh US$20.000 per koin. Setelahnya harga Bitcoin terjun bebas bahkan sempat menyentuh US$3.000-an per koin.

[Gambas:Video CNBC]

(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading