FBI Ungkap Modus Skimming Kartu Kredit & 5 Cara Mencegahnya!

Tech - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
16 November 2019 20:53
FBI Ungkap Modus Skimming Kartu Kredit & 5 Cara Mencegahnya!
Jakarta, CNBC Indonesia- Makin maraknya situs belanja daring atau online, membuat pola konsumsi konsumen juga berpindah ke dunia maya. Nah, dari dulu sampai sekarang upaya skimming dan pembajakan selalu rawan terjadi dan menelan korban.

Skimming bisa berupa aksi pencuri data dengan memasang perangkat di ATM atau mesin kartu kredit yang dilakukan diam-diam, mereka mencatat informasi keuangan pemilik kartu tanpa disadari. Sementara untuk cara elektronik, kerap terjadi di situs-situs belanja, para scammers mengedit kode JavaScript dan menangkap data kartu kredit secara real time saat pengguna memasukinya, menurut FBI, dikutip dari CNBC Make It.

Data itu kemudian dijual kepada pelaku jahat lainnya, atau digunakan oleh scammer untuk membeli barang secara online. Pengecer kecil dan menengah paling berisiko menjadi sasaran, menurut FBI.


Lantas bagaimana cara mengantisipasinya berikut adalah paparannya, mengutip CNBC Make It!



1. Gunakan kartu kredit virtual

Kartu kredit virtual adalah nomor sementara yang memungkinkan Anda untuk menggunakan kartu kredit nyata Anda tanpa memaparkan informasi akun Anda ke situs web belanja. Anda dapat menggunakan ini hanya sekali, atau berapa kali Anda memilih.

Jika informasi Anda skim atau diungkapkan dalam pelanggaran data tidak apa-apa; Anda tidak perlu mengganti kartu kredit Anda yang sebenarnya, cukup tutup kartu virtualnya. Anda dapat membuat kartu virtual ini di Privacy.com, atau di situs web penerbit kartu Anda.

Jangan pernah menggunakan kartu debit saat berbelanja online. Kartu kredit menawarkan perlindungan yang lebih baik bagi konsumen. Kartu debit pada dasarnya bertindak sebagai uang tunai, sedangkan jika pencuri menggunakan kartu kredit Anda, sebenarnya tidak ada uang yang diambil dari Anda.


2. Bayar menggunakan pihak ketiga
Rick McElroy, ahli strategi keamanan utama di Carbon Black, sebuah perusahaan cybersecurity, mengatakan kepada CNBC Make It bahwa jika Anda tidak menggunakan kartu kredit terpisah untuk pembelian online, cobalah membayar melalui prosesor pihak ketiga seperti PayPal atau Venmo jika situs belanja memberi Anda pilihan itu.

Jika Anda menggunakan PayPal, misalnya, pengecer online tidak pernah melihat informasi Anda, kata McElroy. Mereka melihat alamat email Anda, tetapi selain itu PayPal hanya mengirim token yang mengatakan pembayaran telah dilakukan. Tidak ada informasi pribadi untuk dicuri.


3. Selalu perbarui teknologi Anda
Konsumen harus menjaga sistem internet dan sistem operasi telepon dan komputer mereka tetap terbaru, terutama saat ini, kata McElroy. Dia menyarankan semua orang mengaktifkan pembaruan otomatis pada teknologi pribadi mereka.

Disarankan juga untuk menginstal plug-in browser yang aman. SiteJabber dan Web of Trust, misalnya, memberikan peringkat keamanan bersumber komunitas untuk situs web. HTTPS Everywhere memastikan bahwa situs yang Anda kunjungi terenkripsi dan aman secara otomatis.

Dan jika Anda berbelanja secara lokal, datang langsung untuk melakukan pembelian. Pengecer kecil sering tidak memiliki sumber daya untuk sepenuhnya mengamankan situs mereka.

4. Hati-hati dengan email phishing
Email dari perusahaan yang mengaku sebagai Apple dan Amazon, biasanya akan marak saat musim liburan, kata McElroy. Selalu periksa ulang kesalahan pengejaan dan tata bahasa, dan hati-hati dengan surel yang meminta Anda mengklik tautan tertentu, karena mungkin merupakan serangan phising yang memberi scammers akses ke informasi keuangan Anda.

5. Secara teratur memonitor rekening bank
Dengan semua penipuan keuangan canggih yang melimpah akhir-akhir ini, konsumen diminta bijaksana untuk secara proaktif melindungi informasi keuangan mereka.

Secara teratur periksalah laporan bank, kartu kredit, dan mengatur peringatan kartu kredit dan rekening bank. Jika Anda menerima pemberitahuan tentang pembelian yang tidak Anda lakukan, segera beri tahu bank dan penerbit kartu kredit Anda.


[Gambas:Video CNBC]



(gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading