Ada Politikus Denmark Bakar Al-Quran, Polisi 'Santai'

Syariah - Tim Redaksi, CNBC Indonesia
17 April 2022 05:00
INFOGRAFIS, Sederet Fakta Bahagianya Jadi Warga Denmark

Jakarta, CNBC Indonesia - Kabar mengejutkan terjadi saat pemimpin partai sayap kanan garis keras Denmark Stram Kurs, Rasmus Paludan, membakar salinan Al-Qur'an di daerah berpenduduk Muslim di Swedia. Aksi pembakaran itu kemudian memunculkan unjuk rasa dan membuat masyarakat dunia bergejolak.

Dilansir dari Anadolu Angency, Sabtu (16/4/2022), pembakaran Al-Qur'an itu terjadi pada Kamis (14/4) waktu setempat. Rasmus Paludan, didampingi polisi, pergi ke ruang publik terbuka di Linkoping selatan dan meletakkan kitab suci umat Islam dan membakarnya.

Aksi pembakaran itu sempat diwarnai dengan protes. Akan tetapi, Rasmus Paludan mengabaikan protes itu.


Sekitar 200 demonstran berkumpul di alun-alun untuk memprotes. Kelompok itu mendesak polisi untuk tidak membiarkan pemimpin rasis itu melakukan tindakannya.

Setelah polisi mengabaikan permintaan massa tersebut, insiden pecah. Kelompok tersebut menutup jalan untuk lalu lintas hingga melempari polisi dengan batu.

Yuksel mengatakan Paludan secara khusus memilih lingkungan yang padat penduduk Muslim dan tempat-tempat dekat masjid untuk provokasi.

"Di Swedia, yang membela hak asasi manusia, kebebasan beragama dan hati nurani dengan nada tertinggi, Al-Qur'an dibakar di lingkungan Muslim di bawah perlindungan polisi," kata Yuksel.

Dia menambahkan bahwa polisi juga menyerukan umat Islam untuk menggunakan akal sehat karena kitab suci mereka dibakar tepat di depan mata mereka.


[Gambas:Video CNBC]

(dru)
Terpopuler
    spinner loading
Artikel Terkait
Features
    spinner loading