Steven Suhadi
Steven Suhadi

Senior Partner di firma konsultan blockchain Standard Alpha dan salah satu pendiri Indonesia Crypto Network. Steven lulus dengan predikat pujian dari University of Technology di Sydney. Ia pernah bekerja sebagai Direktur Inovasi di perusahaan publik di Australia sebelum kembali ke Indonesia di mana ia sekarang juga menjabat sebagai Dewan Pengawas Asosiasi Blockchain Indonesia (ABI).

Profil Selengkapnya

Mengapa Mata Uang Digital China akan Mengubah Dunia?

Opini - Steven Suhadi, CNBC Indonesia
09 September 2020 14:46
Pro-China demonstrators hold Chinese national flags at Amoy Plaza shopping mall in Kowloon Bay, Hong Kong, China, September 14, 2019. REUTERS/Jorge Silva

Mata uang digital baru China adalah langkah yang sangat strategis untuk menjadikan China negara adidaya global nomor satu yang tak terbantahkan.

Dalam beberapa bulan terakhir China telah mulai menguji versi digital mata uangnya di 3 kota (Shenzhen, Suzhou, Chengdu, dan zona Xiongan dekat Beijing) dan baru-baru ini mengumumkan bahwa penyedia layanan transportasi online terbesar di negara itu (Didi Taxi yang memiliki 550 juta pengguna) juga telah mulai menguji yuan digital.

Dengan lebih dari 1,15 miliar pengguna dompet digital, Tiongkok adalah negara paling berpengalaman dalam dompet dan pembayaran digital di dunia. Jangkauan ini telah meluas ke banyak komunitas pedesaan yang tidak terjangkau oleh bank dan mengadopsi dompet digital sebagai bentuk bank zaman baru, asuransi, dan fasilitas kredit.


Menggunakan dompet digital sekarang menjadi norma tidak hanya di kota-kota besar, tetapi juga melalui komunitas pedesaan di seluruh Cina.

Pengetahuan kolektif yang diperoleh dari kemajuan ini sekarang diimplementasikan ke dalam yuan digital, yang menampilkan kemampuan revolusioner untuk melakukan transaksi tanpa koneksi internet.

Jika orang sudah menggunakan dompet digital (e-wallet) dan melakukan pembayaran digital, mengapa evolusi yang tampaknya sederhana menuju yuan digital ini berdampak besar? Dan mengapa ini akan mengubah dunia dan menguntungkan Cina?

Jawabannya menjadi jelas saat kita menggabungkan peluncuran yuan digital dengan strategi "One Belt One Road" China; di mana China membangun infrastruktur utama seperti pelabuhan, jembatan, jalan, dan lain-lain di Asia Tengah, Asia Barat, Timur Tengah, Afrika, dan Negara-negara Eropa yang pada akhirnya bertujuan untuk mengamankan rantai pasokan global ke dan dari China.

Proyek infrastruktur raksasa ini ($160 miliar di lebih dari 78 negara dan organisasi internasional) telah melihat China berinvestasi dan lebih signifikanya lagi, memberikan pinjaman ke berbagai negara. Di antara para penerima adalah banyak negara yang, dengan PDB mereka saat ini dan masa depan, akan memakan waktu puluhan tahun dalam mengembalikan pinjaman tersebut.

Hal ini akan semakin menjadi ketidakpastian mengingat perlambatan ekonomi yang dihadapi negara-negara akibat pandemi sekarang ini.

Pemahaman tentang negara-negara ini dapat menawarkan China platform yang sempurna untuk pada akhirnya mengekspor teknologi yuan digital mereka ke negara mitra One Belt One Road mereka yang mungkin tidak memiliki kemampuan atau keahlian.

Dan secara instan menguntungkan negara-negara yang memilih untuk mengadopsi teknologi dengan mendapatkan sistem yang kuat yang memungkinkan:

● Warga negara mereka tinggal di dunia COVID di mana mereka dapat bertransisi ke bentuk transaksi tanpa kontak yang lebih bersih.
● Pengurangan biaya pencetakan, pendistribusian, dan bahkan sanitasi uang kertas dan koin
● Menjangkau komunitas yang tidak memiliki rekening bank, dan yang terpenting
● Meningkatkan pendapatan pajak nasional mereka karena faktor penelusuran di dalam jenis pembayaran digital ini, yang pada dasarnya berpindah ke situasi di mana semua transaksi dan pajak dapat dilacak.

Meninjau analisis biaya-manfaat saja sudah cukup menjadi alasan bagi pemerintah untuk mengadopsi mata uang digital. Mengalir ke peningkatan PDB dan kemampuan untuk membayar pinjaman yang belum dibayar.

Memiliki teknologi di balik yuan digital ini jelas akan memperkuat posisi global China dan memungkinkan:

● Peralihan dan penyelesaian yang mulus antara mata uang lain dan yuan Tiongkok
● Meningkatkan likuiditas global yuan
● Meningkatkan penggunaan yuan global yang tersebar luas One Belt One Road China telah menempatkannya pada posisi yang kuat, dan bila digabungkan dengan yuan digital; China jelas bergerak ke posisi global yang paling strategis.

Kita mungkin berada di ujung posisi yang mirip dengan tahun 1945 ketika dolar AS menggantikan Pound Inggris sebagai mata uang cadangan dunia. Digital Yuan mungkin akan menjadi katalisator yang menjadikan Yuan China sebagai mata uang cadangan dunia berikutnya.

Ranah pembayaran digital dan cryptocurrency yang dulunya dikucilkan, di-stigmatisasi, dan dianggap sebagai ranah geek dan anarkis kini menjadi hal yang perlu dipelajari dan dirangkul oleh pemerintah.

Bank sentral lain perlu mengejar secara agresif atau berisiko diganggu, oleh pesaing digital dari negara asing atau bahkan korporasi (seperti proyek Libra milik Facebook) Banyak yang telah menyadari bahwa masa depan mata uang digital tidak dapat dihindari dan akan segera terjadi, semakin dipercepat karena pandemi COVID19.

Dalam beberapa bulan terakhir saja, bank sentral Thailand, Inggris, Filipina, Swiss, dan Jepang bersama dengan Singapura (proyek Ubin) telah menunjukkan keinginan dan kemajuan dalam upaya mereka untuk membentuk mata uang digital bank sentral (Central Bank Digital Currency - CBDC) mereka sendiri, tetapi banyak lainnya juga bergerak lambat atau tidak bergerak sama sekali.

Dengan COVID19 menjadi sorotan pada tahun 2020 dan mendatangkan malapetaka pada ekonomi global, yuan digital yang berada di bawah radar mungkin akan memiliki dampak domino yang lebih lama dan lebih banyak di pasar global.

(dru)
Opini Terpopuler
    spinner loading
Opinion Makers
    z
    spinner loading
Features
    spinner loading