Internasional

Ramai-Ramai Media Asing Soroti Gempa Bumi Cianjur

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
23 November 2022 20:57
Petugas gabungan mengangkat jenazah korban tertimbun longsor akibat guncangan gempa berkekuatan 5,6 magnitudo (M) yang terjadi kemarin di desa Cijedil, Kampung Cugenang, Kecamatan Cugenang, Cianjur, Jawa Barat, Selasa (22/11/2022). Sebanyak dua jenazah diangkat dari timbunan longsor sekirar pukul 13.10 wib. (CNBC Indonesia/Andrean Kristianto) Foto: Petugas gabungan mengangkat jenazah korban tertimbun longsor akibat guncangan gempa berkekuatan 5,6 magnitudo (M) yang terjadi kemarin di desa Cijedil, Kampung Cugenang, Kecamatan Cugenang, Cianjur, Jawa Barat, Selasa (22/11/2022). Sebanyak dua jenazah diangkat dari timbunan longsor sekirar pukul 13.10 wib. (CNBC Indonesia/Andrean Kristianto)

Jakarta, CNBC Indonesia - Media asing ramai-ramai soroti peristiwa bencana alam gempa bumi di Cianjur, Jawa Barat. Salah satunya adalah AFP, Associated Press (AP News), dan Straits Times.

Dalam artikel berjudul "Indonesia quake survivors appeal for supplies as rain hampers rescue", AFP melaporkan penambahan jumlah korban meninggal dan menyoroti bantuan dan penyelamatan yang terhambat akibat hujan deras.

"Para penyintas gempa bumi di Indonesia yang menewaskan sedikitnya 271 orang, banyak dari mereka anak-anak, meminta makanan dan air pada Rabu (23/11/2022) karena hujan lebat dan gempa susulan menghambat upaya penyelamatan di antara puing-puing desa yang hancur," tulis media itu.

"Dua hari setelah gempa meratakan rumah mereka, warga masih berusaha mengambil barang-barang berharga termasuk foto keluarga, buku agama dan surat nikah," tambah laporan tersebut.

AFP menulis Indonesia sering mengalami aktivitas seismik dan vulkanik karena posisinya di Cincin Api Pasifik, tempat lempeng tektonik bertabrakan. Sehingga gempa bumi pada Senin lalu disebut paling mematikan sejak gempa tahun 2018 dan mengakibatkan tsunami menewaskan lebih dari 4.000 orang di pulau Sulawesi.

Hal yang sama juga dilaporkan oleh AP News, yang dikutip CNBC International, melalui artikle berjudul "Search effort intensifies after Indonesia quake killed 271". Dalam artikel tersebut, AP News fokus kepada pencarian oleh penyelamat dan relawan.

"Lebih banyak penyelamat dan sukarelawan dikerahkan Rabu di daerah yang hancur di pulau utama Indonesia di Jawa untuk mencari korban tewas dan hilang akibat gempa bumi yang menewaskan sedikitnya 271 orang," tulis artikel tersebut.

"Dengan banyak orang hilang, beberapa daerah terpencil masih belum terjangkau dan lebih dari 2.000 orang terluka dalam gempa berkekuatan 5,6 pada Senin, jumlah korban tewas kemungkinan akan bertambah. Rumah sakit di dekat pusat gempa di pulau berpenduduk padat itu sudah kewalahan, dan pasien yang dipasangi infus berbaring di tandu dan dipan di tenda yang didirikan di luar, menunggu perawatan lebih lanjut."

Mengutip Suharyanto, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana, AP News kemudian menulis lebih dari 12.000 personel tentara telah dikerahkan untuk meningkatkan upaya pencarian yang telah dilakukan oleh lebih dari 2.000 pasukan gabungan polisi, badan pencarian dan penyelamatan dan relawan.

Sementara Straits Times menulis para korban selamat yang mencari perbekalan saat dilakukannya penyelamatan dalam puing-puing. Hal ini tertuang dalam artikel berjudul "Indonesia quake survivors appeal for supplies as rescuers trawl rubble".

"Para penyintas gempa bumi di Indonesia meminta makanan dan air pada hari Rabu, saat tim penyelamat melewati desa-desa yang hancur dengan harapan menemukan seseorang yang masih hidup," tulisnya.

Straits Times juga menulis dua hari setelah gempa meratakan rumah-rumah. Dilaporkan pula bagaimana tidak sedikit warga yang masih berusaha mengambil barang-barang berharga termasuk foto keluarga, buku agama dan surat nikah di dalam puing-puing kediaman mereka.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Korban Tewas Gempa Cianjur Bertambah Menjadi 162 Orang


(sef/sef)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading