Internasional

AS Denda Boeing Rp 3 Triliun, Buntut Kecelakaan Maut Lion Air

News - luc, CNBC Indonesia
23 September 2022 12:25
Boeing 737 Max dapat kembali mengudara setelah Administrasi Penerbangan Federal Amerika Serikat (FAA) mengeluarkan izin pada Rabu (18/11/2020). (AP/Ted S. Warren) Foto: Boeing 737 Max dapat kembali mengudara setelah Administrasi Penerbangan Federal Amerika Serikat (FAA) mengeluarkan izin pada Rabu (18/11/2020). (AP/Ted S. Warren)

Jakarta, CNBC Indonesia - Pejabat sekuritas Amerika Serikat mendenda Boeing senilai US$ 200 juta atau Rp 3 triliun (kurs Rp 15.000) atas informasi menyesatkan terkait keselamatan pesawat tipe 737 MAX setelah sempat terjadi dua kecelakaan mematikan.

Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) mengatakan Boeing menyetujui hukuman untuk menyelesaikan tuduhan pelanggaran ketentuan antipenipuan. Komisi itu juga menyatakan perusahaan dan pemimpin Boeing telah menempatkan keuntungan di atas keselamatan penumpang.

Mantan kepala eksekutif Boeing, Dennis Muilenburg, juga setuju untuk membayar US$ 1 juta atau Rp 15 miliar untuk menyelesaikan tuduhan yang sama dalam kasus perdata.


Penyelesaian ini merupakan pukulan terbaru bagi Boeing atas seri MAX setelah Kecelakaan Lion Air di Indonesia pada Oktober 2018 dan kecelakaan Ethiopian Airlines di Ethiopia pada Maret 2019, yang merenggut hampir 350 nyawa.

Satu bulan setelah kecelakaan pertama, siaran pers Boeing yang disetujui oleh Muilenburg "secara selektif menyoroti fakta-fakta tertentu," menyiratkan bahwa kesalahan pilot dan perawatan pesawat yang buruk berkontribusi pada kecelakaan itu.

Siaran pers juga 'membuktikan' keselamatan pesawat dengan tidak mengungkapkan bahwa Boeing mengetahui sistem penanganan penerbangan utama, Maneuvering Characteristics Augmentation System (MCAS), menimbulkan masalah keselamatan dan sedang dirancang ulang.

Setelah kecelakaan kedua, Boeing dan Muilenburg meyakinkan publik bahwa "tidak ada kejutan atau celah" dalam sertifikasi federal MAX meskipun mengetahui informasi yang bertentangan.

Petugas KNT bersama perwakilan Boeing dan TSIB Singapore dengan menggunakan alat Pinglocater mencari CVR Black box dari kecelakaan lion air JT 610 di perairan Karawang, Jawa Barat, Jumat (2/10/2018).Petugas KNT bersama perwakilan Boeing dan TSIB Singapore dengan menggunakan alat Pinglocater mencari CVR Black box dari kecelakaan lion air JT 610 di perairan Karawang, Jawa Barat, Jumat (2/10/2018).

"Pada saat krisis dan tragedi, sangat penting bahwa perusahaan publik dan eksekutif memberikan pengungkapan penuh, adil, dan jujur ke pasar," kata ketua SEC Gary Gensler dalam siaran pers, dikutip AFP, Jumat (23/9/2022).

"Perusahaan Boeing dan mantan CEO-nya, Dennis Muilenburg, gagal dalam kewajiban paling mendasar ini. Mereka menyesatkan investor dengan memberikan jaminan tentang keselamatan 737 MAX, meskipun mengetahui tentang masalah keamanan yang serius."

SEC mengatakan Boeing dan Muilenburg, dalam menyetujui untuk membayar hukuman, tidak mengakui atau menyangkal temuan badan tersebut.

Rescue workers at Bishoftu, or Debre Zeit, outside Addis Ababa, Ethiopia, Monday, March 11, 2019, where Ethiopia Airlines Flight 302 crashed Sunday. Investigators are trying to determine the cause of a deadly crash Sunday involving a new aircraft model touted for its environmentally friendly engine that is used by many airlines worldwide.  (AP Photo/Mulugeta Ayene)Petugas penyelamat melakukan evakuasi jatuhnya pesawat Ethiopia Airlines di Bishoftu, atau Debre Zeit, di luar Addis Ababa, Ethiopia, Senin, (11/3/2019). (AP / Mulugeta Ayene)

Boeing mengatakan perjanjian itu "menyelesaikan sepenuhnya" penyelidikan SEC dan merupakan bagian dari "upaya lebih luas perusahaan untuk secara bertanggung jawab menyelesaikan masalah hukum yang belum terselesaikan terkait dengan kecelakaan 737 MAX dengan cara yang melayani kepentingan terbaik pemegang saham, karyawan, dan pemangku kepentingan kami lainnya".

"Kami tidak akan pernah melupakan mereka yang hilang di Lion Air Penerbangan 610 dan Ethiopian Airlines Penerbangan 302, dan kami telah membuat perubahan luas dan mendalam di seluruh perusahaan kami sebagai tanggapan atas kecelakaan itu," kata juru bicara Boeing.

Robert Clifford, seorang pengacara yang mewakili keluarga korban di dalam penerbangan Ethiopian Airlines, menyerukan agar Muilenburg atau siapapun yang membujuk pemerintah untuk tetap menerbangkan MAX 737 Boeing untuk diselidiki sepenuhnya atas tindakan yang bisa bersifat kriminal.

Adapun, otoritas keselamatan udara AS mengizinkan Boeing 737 MAX untuk melanjutkan layanan pada November 2020 setelah dilarang terbang selama 20 bulan setelah kecelakaan.

Penyebab utama dari dua kecelakaan itu diidentifikasi sebagai MCAS, yang seharusnya menjaga pesawat agar tidak berhenti saat naik tetapi malah memaksa hidung pesawat ke bawah. Administrasi Penerbangan Federal mengharuskan Boeing untuk meningkatkan sistem ini untuk mengatasi kekurangan tersebut.

Pada Januari 2021, Boeing setuju untuk membayar US$ 2,5 miliar untuk menyelesaikan tuntutan pidana AS atas klaim perusahaan menipu regulator yang mengawasi 737 MAX.

 


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Temui Bos Boeing, Menhub Blak-blakan RI Butuh Banyak Pesawat


(luc/luc)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading