Internasional

Abaikan Amarah China, Ini Pernyataan Lengkap Pelosi di Taiwan

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
03 August 2022 15:40
U.S. House of Representatives Speaker Nancy Pelosi speaks at a meeting with Taiwan President Tsai Ing-wen at the presidential office in Taipei, Taiwan August 3, 2022. Taiwan Presidential Office/Handout via REUTERS  ATTENTION EDITORS - THIS IMAGE WAS PROVIDED BY A THIRD PARTY. NO RESALES. NO ARCHIVES. Foto: VIA REUTERS/TAIWAN PRESIDENTIAL OFFICE

Jakarta, CNBC Indonesia - Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat (DPR AS) Nancy Pelosi resmi berkunjung ke Taiwan. Kunjungannya terjadi di tengah-tengah situasi tegang dan ancaman dari China.

Kunjungan ke Taiwan menjadikan Pelosi sebagai sosok tertinggi AS yang resmi mengunjungi wilayah itu dalam 25 tahun terakhir. Kedatangannya memancing kemarahan China yang menyebut langkah itu sebagai pelanggaran kebijakan satu-China dan campur tangan dalam urusan internal China.

Saat bertemu dengan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen, Pelosi membahas beberapa hal. Dalam pertemuan itu, Pelosi juga menerima Order of Propitious Clouds dengan Special Grand Cordon, yang dipersembahkan oleh Tsai.

Berikut pernyataan lengkap Pelosi pada Rabu (3/8/2022), mengutip situs resmi DPR AS:

"Yang terhormat Presiden (Tsai Ing-wen), saya pikir penting untuk mengingatkan beberapa dan memberi tahu orang lain tentang bagaimana kita di sini. Empat puluh tiga tahun yang lalu, dengan Undang-Undang Hubungan Taiwan, Amerika membuat janji dasar untuk selalu mendukung Taiwan.

Di atas fondasi yang kuat ini, kami telah membangun kemitraan yang berkembang, didasarkan pada nilai-nilai bersama tentang pemerintahan sendiri dan penentuan nasib sendiri, yang berfokus pada kepentingan keamanan bersama kami di kawasan dan di seluruh dunia, berkomitmen pada ikatan ekonomi yang memperkuat kemakmuran bagi semua orang kita.

Hari ini, delegasi kami - yang sangat saya banggakan - datang ke Taiwan untuk menegaskan dengan tegas: kami tidak akan meninggalkan komitmen kami terhadap Taiwan, dan kami bangga dengan persahabatan kami yang langgeng.

Kami sangat bangga dengan delegasi kami, dan ketika Anda mendengar - seperti yang akan Anda dengar dari mereka selama kunjungan kami - Anda akan tahu lebih banyak lagi mengapa kami demikian bangga. Terima kasih kepada delegasi kami.

Dan kami bangga berada di sini bersama Wakil Presiden (Tsai Chi-chang), dengan Bapak Joseph Wu (Menteri Luar Negeri China di bawah kepemimpinan Presiden Taiwan), dengan para pemimpin terkemuka lainnya yang ada di sini bersama Anda. Terima kasih atas kepemimpinan Anda.

Kisah Taiwan adalah inspirasi bagi semua orang yang mencintai kebebasan, di Amerika Serikat dan di seluruh dunia. Dari sebuah wadah tantangan, Anda telah membentuk demokrasi yang berkembang: salah satu yang paling bebas di dunia, dengan bangga dipimpin oleh seorang presiden wanita.

Taiwan telah menjadi pulau ketahanan di dunia. Memang, rakyat Taiwan telah membuktikan kepada dunia bahwa -dengan harapan, keberanian, dan tekad- adalah mungkin untuk membangun masa depan yang damai dan sejahtera, bahkan dalam hal tantangan yang Anda hadapi. Sekarang, lebih dari sebelumnya, solidaritas Amerika dengan Taiwan sangat penting, dan itulah pesan yang kita bawa ke sini hari ini.

Ketika kami bepergian dan meninggalkan negara sebagai delegasi Kongres: keamanan, untuk melindungi rakyat kita serta keamanan global; ekonomi, untuk menyebarkan kemakmuran di negara kita sendiri dan orang lain; dan tata kelola, adalah tiga pilar utama perjalanan kami. Di ketiga bidang tersebut, kami memiliki kerja sama dan persahabatan yang hebat dengan Taiwan, dan kami menghargai itu.

Saya hanya ingin menyebutkan dan memberi selamat kepada Taiwan atas tata kelola Anda dalam masalah pandemi Covid-19. Anda adalah model bagi dunia dalam hal kerja sama orang-orang dan keberhasilan inisiatif Anda. Selamat, yang terhormat Presiden. Selamat kepada orang-orang Taiwan karena mengikuti jejak dan menyarankan proposal mereka sendiri.

Saat ini, dunia menghadapi pilihan antara demokrasi dan otokrasi. Tekad Amerika untuk melestarikan demokrasi di Taiwan dan di seluruh dunia tetap kuat. Kami berterima kasih atas kemitraan rakyat Taiwan dalam misi ini.

Faktanya, ketika saya datang sebelumnya, pada tahun '99, kami belajar banyak. Dan itulah yang kami lakukan: untuk berpartisipasi dalam prakarsa Asia Pasifik dengan cara yang tepat agar Taiwan berhasil, baik dalam perdagangan, keamanan, dan lain-lain. Dan untuk melakukannya, dengan cara yang membuka lebih banyak kemungkinan.

Kami datang ke sini untuk mendengarkan, belajar. Terima kasih, yang terhormat Presiden. Terima kasih banyak."

Sementara itu, dalam pertemuan bilateral dengan Wakil Presiden Taiwan Tsai Chi-chang, Pelosi mengatakan ada beberapa tujuan pada kunjungannya tersebut.

"Pada delegasi Kongres, kami memiliki tiga tujuan. Salah satunya adalah keamanan: keamanan untuk orang-orang kita, keamanan global. Dua adalah ekonomi: untuk menyebarkan kemakmuran sebanyak mungkin. Dan ketiga adalah pemerintahan," ujar Pelosi.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Siaga Perang Asia! Ini 'Balas Dendam' Terbaru China ke Taiwan


(tfa/luc)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading