Internasional

'Senjata' Putin Ini Ampuh Bikin Seluruh Dunia Pusing

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
08 June 2022 17:45
Russian President Vladimir Putin watches a military parade on Victory Day, which marks the 77th anniversary of the victory over Nazi Germany in World War Two, in Red Square in central Moscow, Russia May 9, 2022. Sputnik/Mikhail Metzel/Pool via REUTERS ATTENTION EDITORS - THIS IMAGE WAS PROVIDED BY A THIRD PARTY. THIS PICTURE WAS PROCESSED BY REUTERS TO ENHANCE QUALITY. AN UNPROCESSED VERSION HAS BEEN PROVIDED SEPARATELY. Foto: via REUTERS/SPUTNIK

Jakarta, CNBC Indonesia - Pekan lalu, Rusia meluncurkan serangan ke pabrik perbaikan gerbong barang di kota Kyiv, Ukraina. Ini terjadi seminggu setelah Presiden Rusia Vladimir Putin berjanji memfasilitasi ekspor biji-bijian dari Ukraina di tengah kekurangan pangan global dan krisis inflasi.

Serangan terbaru terhadap pabrik kereta, yang digunakan untuk mengangkut barang-barang seperti biji-bijian, menimbulkan spekulasi kemungkinan Rusia dapat menjadikan pasokan makanan sebagai senjata. Jika benar, hal ini akan memperburuk kekurangan pangan global yang sudah memburuk akibat gangguan rantai pasokan, pandemi, serta dampak perubahan iklim.

Beberapa analis setuju dengan komentar Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Antony Blinken bahwa Putin "memeras" dunia dengan menyandera pasokan makanan sebagai bagian dari strategi perangnya untuk mengakhiri sanksi dari banyak negara.

Orysia Lutsevych, manajer Forum Ukraina di Rusia dan Program Eurasia di Chatham House, mengatakan kepemimpinan Rusia adalah dalang dari kekacauan yang terjadi, tetapi begitu percaya diri menyalahkan pihak lain.

"Putin telah mengatakan bahwa Barat harus mencabut sanksi untuk memungkinkan pengiriman biji-bijian yang aman dan memungkinkan lebih banyak biji-bijian Rusia mencapai pasar dunia," kata Lutsevych, dilansir dari CNBC International, Rabu (8/6/2022).

"Ya, mereka akan memeras dunia dan bermain-main karena meningkatnya permintaan biji-bijian dan risiko kelaparan," tambahnya.

Serangan Rusia terhadap pelabuhan-pelabuhan utama, seperti Odessa dan Mariupol Ukraina di awal krisis, telah menghentikan pergerakan perdagangan dan peti kemas di Laut Hitam.

Menurut Lutsevych, Rusia tidak hanya melumpuhkan kapasitas Ukraina untuk mengekspor biji-bijian, tetapi juga menyalahkan Ukraina karena "menambang", atau menanam ranjau terapung di laut lepas.

Namun, analis Frederick Kliem dari S. Rajaratnam School of International Studies (RSIS) melihatnya secara berbeda.

"Sebagian dari media Barat dan elit politik sedang dalam upaya untuk mencemarkan nama baik dan mengisolasi Putin dan Rusia setiap kali ada kesempatan. Sementara motif yang dapat dimengerti, masalah kekurangan pangan harus dilihat dari sudut pandang itu," kata Kleim.

Bantahan Putin

Sementara itu, Putin telah membantah kekurangan pangan global disebabkan oleh konflik Rusia-Ukraina. Sebaliknya, ia menghubungkan gangguan pangan dan kenaikan harga dengan pandemi serta negara-negara AS dan Eropa yang memicu inflasi harga melalui rangsangan yang berlebihan.

"Pertama, situasi dengan pasar makanan global tidak menjadi lebih buruk kemarin atau bahkan dengan peluncuran operasi militer khusus Rusia di Donbas, di Ukraina," kata Putin selama wawancara dengan media lokal beberapa hari sebelum serangan.

Russian President Vladimir Putin waves to spectators after a military parade on Victory Day, which marks the 77th anniversary of the victory over Nazi Germany in World War Two, in Red Square in central Moscow, Russia May 9, 2022. REUTERS/Maxim ShemetovPresiden Rusia Vladimir Putin. REUTERS/Maxim Shemetov

Wilayah Donbas meliputi provinsi Donetsk dan Luhansk di tenggara Ukraina, yang sebagian besar berada di bawah kendali separatis Rusia.

"Situasi menurun pada Februari 2020 dalam upaya melawan pandemi virus corona ketika ekonomi global sedang lesu dan harus dihidupkan kembali," tambahnya.

Dia mengatakan Rusia tidak menghentikan Ukraina untuk mengirimkan biji-bijian, terlepas dari apakah rute laut dapat diakses atau tidak. Putin juga menegaskan jika Ukraina memiliki banyak pilihan transportasi darat.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Putin Umumkan Kemenangan, Ukraina: Ini Hari-hari Terakhir!


(tfa/luc)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading