Internasional

5 Fakta Terbaru Perang Rusia-Ukraina, Ada NATO hingga Minyak

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
17 May 2022 10:05
Pemandangan dari udara menunjukkan bangunan yang rusak selama konflik Ukraina-Rusia di kota pelabuhan selatan Mariupol, Ukraina 22 April 2022. (REUTERS/PAVEL KLIMOV)

Jakarta, CNBC Indonesia - Perang Rusia di Ukraina masih berlangsung hingga kini. Kabar terbaru, sebuah pangkalan militer Ukraina tidak jauh dari perbatasan Polandia menjadi sasaran serangan rudal Rusia.

Menurut kepala administrasi militer regional Lviv, Maksym Kozytsky, sebuah pangkalan militer Ukraina sekitar 15 kilometer (9 mil) dari perbatasan dengan Polandia menjadi sasaran serangan rudal Rusia, Selasa (17/5/2022) pagi.

Berikut fakta-fakta terkini mengenai serangan Rusia ke negara tetangganya tersebut, dikutip dari CNN International, Selasa (17/5/2022).


1. Ukraina Memenuhi Misi Tempur

Dalam sebuah pernyataan baru, pasukan Ukraina mengatakan telah memenuhi "misi tempur" di kota Mariupol yang terkepung oleh Rusia.

"Garnisun 'Mariupol' telah memenuhi misi tempurnya," kata Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina dalam pernyataannya. "Komando Militer Tertinggi memerintahkan komandan unit yang ditempatkan di Azovstal untuk menyelamatkan nyawa personel mereka."

2. Kabar Terbaru di Pabrik Baja Azovstal

Wakil Menteri Pertahanan Ukraina Hanna Malyar mengatakan lebih dari 260 orang telah diselamatkan dari pabrik Azovstal yang terkepung oleh Rusia, termasuk 53 yang terluka parah.

"Sebanyak 53 orang yang terluka parah dievakuasi dari Azovstal ke fasilitas medis di Novoazovsk (di wilayah Republik Rakyat Donetsk) untuk perawatan medis... dan 211 orang lainnya dibawa ke Olenivka melalui koridor kemanusiaan. Prosedur pertukaran akan dilakukan untuk memulangkan mereka," katanya.

3. Swedia dan Finlandia Akan Bergabung dengan NATO

Pemerintah Swedia mengatakan di situs webnya bahwa mereka telah memutuskan untuk mengajukan keanggotaan NATO. Pada Senin, Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson mengatakan Swedia harus bergabung dengan NATO bersama dengan negara tetangga Finlandia untuk "memastikan keselamatan rakyat Swedia."

Sementara itu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan tidak akan menyetujui keanggotaan NATO Swedia dan Finlandia jika mereka memberikan sanksi kepada Turki.

Di sisi lain, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan masuknya Finlandia dan Swedia ke NATO tidak akan menciptakan ancaman bagi Rusia, tetapi "perluasan infrastruktur militer ke wilayah ini pasti akan menyebabkan tanggapan kami."

Pemimpin Minoritas Senat AS Mitch McConnell, seorang Republikan dari Kentucky, mengatakan ada "dukungan bipartisan yang kuat" di AS untuk membantu Finlandia menjadi anggota NATO dan bahwa dia berpikir Kongres AS akan memilih "secepat mungkin" dan kemungkinan sebelum reses kamar Agustus, untuk mendukung aplikasi Finlandia bergabung dengan aliansi.

4. Kabar Terbaru Larangan dan Sanksi Minyak Rusia

Para pemimpin Uni Eropa tidak berhasil mencapai kesepakatan tentang pelarangan minyak Rusia selama pertemuan para menteri luar negeri blok tersebut. Hal ini disampaikan Josep Borrell, perwakilan tinggi Uni Eropa untuk urusan luar negeri dan kebijakan keamanan.

Borrell mengatakan "sayangnya" tidak mungkin untuk mencapai kesepakatan tentang paket sanksi keenam terhadap Rusia. "Kami menghadapi kesulitan yang sama tentang kebulatan suara mengenai larangan minyak," katanya.

Uni Eropa sebelumnya telah mengusulkan pelarangan semua impor minyak dari Rusia pada akhir tahun ini dan menghapus Sberbank, bank terbesar Rusia dari jaringan pembayaran internasional SWIFT.

5. UE Pangkas Peroyeksi Pertumbuhan Ekonomi

Serangan Rusia ke Ukraina akan menyebabkan pertumbuhan Eropa melambat dan inflasi meningkat pada tingkat yang lebih cepat dari yang diharapkan, menurut perkiraan ekonomi Komisi UE terbaru.

Dikatakan bahwa perang telah menyebabkan harga komoditas naik, mengganggu rantai pasokan dan meningkatkan ketidakpastian.

UE memperkirakan bahwa PDB zona euro akan meningkat sebesar 2,7% tahun ini dan 2,3% pada tahun 2023. Ini turun jauh dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya sebesar 4% dan 2,8%.

Komisi UE juga mengatakan inflasi di zona euro diproyeksikan meningkat menjadi 6,1% pada 2022. Komisi juga memprediksi tingkat akan turun tajam menjadi 2,7% pada 2023. Dalam prakiraan musim dinginnya, UE memperkirakan inflasi sebesar 3,5% pada 2022. dan 1,7% pada tahun 2023.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Finlandia & Swedia Ingin Masuk NATO, Ini Reaksi Rusia


(tfa/luc)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading