Internasional

Fix! Negara Ini Bakal Gabung NATO, Rusia 'Kebakaran Jenggot'

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
13 May 2022 06:00
Bendera NATO (REUTERS/File)

Jakarta, CNBC Indonesia - Finlandia akan mengajukan permohonan untuk bergabung dengan aliasi Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) "tanpa penundaan" pada Kamis (12/5/2022). Swedia juga diharapkan dapat mengikuti langkah tersebut secepatnya.

"Finlandia harus mengajukan keanggotaan NATO tanpa penundaan," kata Sauli Niinisto dan Sanna Marin, Presiden dan Perdana Menteri Finlandia, dalam sebuah pernyataan bersama.


"Kami berharap langkah nasional yang masih diperlukan untuk membuat keputusan ini akan diambil dengan cepat dalam beberapa hari ke depan," tambahnya, sebagaimana dikutip Reuters.

Dalam kesempatan berbeda, Niinisto mengatakan keputusan ini muncul karena sikap Presiden Vladimir Putin. "Tanggapan saya adalah (Putin) yang menyebabkan ini. Lihat cermin," katanya Saat ditanya apakah negaranya akan memprovokasi Rusia dengan bergabung dengan NATO.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan Finlandia akan "disambut hangat" dan menjanjikan proses aksesi yang akan "lancar dan cepat". Keanggotaan Finlandia akan meningkatkan keamanan Finlandia dan aliansi, katanya.

Keputusan kedua negara Nordik untuk meninggalkan netralitas yang mereka pertahankan selama Perang Dingin akan menjadi salah satu perubahan terbesar dalam keamanan Eropa dalam beberapa dekade mendatang.

Pengumuman Finlandia memicu kemarahan dari Kremlin, yang menyebutnya sebagai ancaman langsung ke Rusia.

"Tentu saja. Ekspansi NATO tidak membuat benua kita lebih stabil dan aman," kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov, terkait ancaman yang ditimbulkan jika Finlandia bergabung dengan NATO.

"Ini tidak dapat gagal untuk membangkitkan penyesalan kami, dan merupakan alasan untuk tanggapan simetris yang sesuai di pihak kami," tambahnya.

Putin sempat mengatakan potensi ekspansi NATO sebagai salah satu alasan utama "operasi militer khusus" Moskow di Ukraina. Negara tetangganya tersebut telah lama berusaha untuk bergabung dengan NATO, meskipun akhir-akhir ini menawarkan untuk menerima beberapa bentuk status netral sebagai bagian dari pembicaraan damai.

Keputusan Finlandia terjadi ketika perang Rusia di Ukraina mencapai titik balik, dimana pasukan Ukraina mengusir pasukan Rusia keluar dari wilayah di sekitar kota terbesar kedua Kharkiv. Ini merupakan kemajuan tercepat Ukraina sejak memaksa Rusia mundur dari ibu kota dan timur laut lebih dari sebulan lalu.

Finlandia dan Swedia adalah dua negara Uni Eropa terbesar yang belum bergabung dengan NATO, dan perbatasan Finlandia 1.300 km (800 mil) akan lebih dari dua kali lipat perbatasan antara aliansi yang dipimpin AS dan Rusia, menempatkan penjaga NATO beberapa jam berkendara dari pinggiran utara St Petersburg.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Makin Panas! Rusia Beri Peringatan Baru ke NATO, Kenapa?


(tfa/luc)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading