Internasional

Rayakan Hari Kemenangan Rusia, Ini Isi Pidato Lengkap Putin

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
10 May 2022 06:00
Russian President Vladimir Putin watches a military parade on Victory Day, which marks the 77th anniversary of the victory over Nazi Germany in World War Two, in Red Square in central Moscow, Russia May 9, 2022. Sputnik/Mikhail Metzel/Pool via REUTERS ATTENTION EDITORS - THIS IMAGE WAS PROVIDED BY A THIRD PARTY. THIS PICTURE WAS PROCESSED BY REUTERS TO ENHANCE QUALITY. AN UNPROCESSED VERSION HAS BEEN PROVIDED SEPARATELY.

Jakarta, CNBC Indonesia - Presiden Rusia Vladimir Putin menyampaikan sebuah pidato dalam peringatan Hari Kemenangan Rusia, Senin (9/5/2022). Dalam pidato itu, Putin tidak hanya membicarakan kemenangan Rusia, tetapi juga terkait serangannya ke Ukraina.

Putin menyampaikan bahwa serangan militer yang diluncurkannya itu merupakan sesuatu yang diperlukan. Menurutnya, serangan yang disebutnya operasi militer itu adalah bentuk negara yang kuat dalam menghadang ancaman, termasuk dari aliansi Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO).

Berikut adalah kutipan dari pidato Putin pada parade Hari Kemenangan tahunan Moskow di Lapangan Merah yang disiarkan televisi, sebagaimana diterjemahkan dari bahasa Rusia ke bahasa Inggris oleh Reuters.


"Meskipun ada perbedaan pendapat dalam hubungan internasional, Rusia selalu menganjurkan penciptaan sistem keamanan yang setara dan tak terpisahkan, sebuah sistem yang vital bagi seluruh komunitas internasional.

"Pada Desember tahun lalu, kami mengusulkan kesimpulan dari kesepakatan tentang jaminan keamanan. Rusia meminta Barat untuk memasuki dialog yang jujur, mencari solusi kompromi yang masuk akal, untuk mempertimbangkan kepentingan masing-masing. Semuanya sia-sia."

"Negara-negara NATO tidak mau mendengarkan kami, artinya mereka sebenarnya memiliki rencana yang sama sekali berbeda, dan kami melihat ini. Secara terbuka, persiapan sedang dilakukan untuk operasi hukuman lain di Donbas, invasi ke tanah bersejarah kami, termasuk Krimea.

"Di Kyiv, mereka mengumumkan kemungkinan akuisisi senjata nuklir, blok NATO mulai secara aktif mengambil kendali militer atas wilayah yang berdekatan dengan kami. Dengan demikian, ancaman yang benar-benar tidak dapat diterima bagi kami secara sistematis dibuat, dan terlebih lagi langsung di perbatasan kami.

"Semuanya menunjukkan bahwa bentrokan dengan neo-Nazi, Banderites (simpatisan Nazi Ukraina), yang didukung oleh Amerika Serikat dan mitra junior mereka, tidak dapat dihindari."

"Kami melihat infrastruktur militer ditingkatkan, ratusan penasihat militer bekerja dan pengiriman reguler senjata modern dari NATO. (Tingkat) bahaya meningkat setiap hari. Rusia secara preventif menolak agresor. Itu perlu, tepat waktu dan ... benar. Keputusan negara yang berdaulat, kuat, dan merdeka."

"Hari ini, para sukarelawan Donbas, bersama dengan tentara Angkatan Darat Rusia, bertempur di tanah mereka sendiri ...

"Saya sekarang berbicara kepada Angkatan Bersenjata kami dan sukarelawan Donbas. Anda berjuang untuk Tanah Air, untuk masa depannya, sehingga tidak ada yang melupakan pelajaran dari Perang Dunia Kedua. Sehingga tidak ada tempat di dunia untuk algojo, penghukum,dan Nazi."

"Kematian setiap prajurit dan perwira kami adalah kesedihan kami bersama dan kehilangan yang tidak dapat diperbaiki untuk teman dan kerabat mereka. Negara, daerah, perusahaan, dan organisasi publik akan melakukan segalanya untuk merawat dan membantu keluarga ini. Kami akan memberikan dukungan khusus, untuk anak-anak dari kawan yang tewas dan terluka. Keputusan Presiden tentang ini ditandatangani hari ini."

"Amerika Serikat, terutama setelah runtuhnya Uni Soviet, mulai berbicara tentang eksklusivitasnya, merendahkan tidak hanya seluruh dunia tetapi juga satelitnya, yang harus berpura-pura tidak melihat apapun dan dengan patuh menelannya. Tapi kita adalah negara yang berbeda. Rusia memiliki karakter yang berbeda. Kami tidak akan pernah meninggalkan cinta kami untuk Tanah Air, keyakinan dan nilai-nilai tradisional kami, adat istiadat nenek moyang kami, dan rasa hormat kami terhadap semua orang dan budaya."

"Kami tahu bahwa para veteran Amerika yang ingin menghadiri parade di Moskow praktis dilarang melakukannya. Tapi saya ingin mereka tahu: kami bangga dengan eksploitasi Anda, kontribusi Anda untuk kemenangan bersama."

"Kami menghormati semua prajurit tentara sekutu, Amerika, Inggris, Prancis, peserta Perlawanan dan pendukung China, semua yang mengalahkan Nazisme dan militerisme."


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Terungkap! Cara Putin Lindungi Diri dari Pembunuh di Rusia


(tfa/luc)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading