Internasional

Bukan Rusia, AS Bakal Jatuh ke Lubang Resesi

News - Tommy Patrio Sorongan, CNBC Indonesia
27 April 2022 10:00
Demonstrators protest Friday, June 5, 2020, near the White House in Washington, over the death of George Floyd, a black man who was in police custody in Minneapolis. Floyd died after being restrained by Minneapolis police officers.. (AP Photo/Carolyn Kaster)

Jakarta, CNBC Indonesia - Deutsche Bank memperkirakan akan terjadi resesi di Amerika Serikat (AS). Hal ini didorong langkah The Fed untuk untuk menurunkan inflasi yang sangat tinggi di negara itu.

Dalam sebuah rilisnya, Selasa (26/4/2022), Deutsche Bank mengatakan langkah The Fed untuk menurunkan inflasi dari 8,54% ke 2% akan dilakukan dengan kenaikan suku bunga yang tinggi. Menurut bank itu, hal ini dapat merugikan bagi perekonomian.


"Kami menganggapnya ... sangat mungkin bahwa Fed harus menginjak rem lebih kuat, dan resesi yang dalam akan diperlukan untuk membawa inflasi ke tumit," tulis ekonom bank yang berpusat di Jerman itu seperti dilansir CNN International.

Bank itu juga menyatakan bahwa inflasi ini masih akan terus meningkat. Mereka mengatakan ada beberapa beberapa perkembangan yang mendorong lonjakan ini seperti perubahan iklim, gangguan rantai pasokan lebih lanjut yang disebabkan oleh perang di Ukraina, serta penguncian Covid di China.

"Momok inflasi telah kembali dan akan tetap ada," tambahnya.

Lebih lanjut, Deutsche Bank juga mempertegas prediksi resesinya dengan membuat indeks yang melacak jarak antara inflasi dan pengangguran selama 60 tahun terakhir serta pencapaian yang dinyatakan Fed untuk metrik tersebut.

Penelitian itu menemukan bahwa Fed hari ini "jauh lebih jauh di belakang kurva" daripada sejak awal 1980-an. Saat itu, inflasi yang sangat tinggi memaksa bank sentral menaikkan suku bunga ke rekor tertinggi, menghancurkan ekonomi.

"Sejarah menunjukkan The Fed tidak pernah dapat memperbaiki inflasi dan lapangan kerja yang lebih kecil lagi tanpa mendorong ekonomi ke dalam resesi yang signifikan," jelas Deutsche Bank.

Meski begitu, Deutsche Bank juga memberikan kabar baik. Bank itu mengatakan ekonomi akan rebound pada pertengahan 2024 karena The Fed membalikkan arah dalam pertarungan inflasinya.

Resesi adalah periode saat terjadi penurunan roda perekonomian yang ditandainya dengan melemahnya produk domestik brotu (PDB) selama dua kuartal berturut-turut. KBBI mendefinisikan apa itu resesi sebagai kelesuan dalam kegiatan dagang, industri, dan sebagainya.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Bukan Rusia, AS Sebentar Lagi Bakal Resesi


(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading