Internasional

Baru Sehari Menjabat, Menkeu Sri Lanka Mundur, Kenapa?

News - Lucky Leonard Leatemia, CNBC Indonesia
05 April 2022 15:01
A man celebrates as the first oil bowser with kerosene arrives, as people wait to buy kerosene oil for their kerosene cookers amid a shortage of domestic gas due to country's economic crisis, at a fuel station in Colombo, Sri Lanka March 21, 2022. REUTERS/Dinuka Liyanawatte

Jakarta, CNBC International - Krisis ekonomi yang kian memburuk di Sri Lanka kembali memakan 'korban'. Sang Menteri Keuangan, Ali Sabry, yang baru menjabat selama satu hari, mengundurkan diri pada Selasa (5/4/2022).

"Dengan ini saya mengajukan pengunduran diri saya dari jabatan Menteri Keuangan dengan segera, Kata Sabry melalui suratnya kepada Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa.


Dalam surat tersebut, Sabry yang sebelumnya telah mengundurkan diri sebagai Menteri Kehakiman pada 3 April 2022, mengaku tidak memiliki niat untuk menduduki posisi lainnya dalam pemerintahan.

"Namun, untuk menjaga demokrasi parlementer dan stabilitas sistem dan tata pemerintahan konstitusional, mengingat banyaknya permintaan yang dibuat oleh komunitas bisnis, profesional, dan beberapa rekan kabinet saya, saya memutuskan untuk menerima jabatan Menteri Keuangan," katanya.

Menurutnya, jabatan sebagai Menteri Keuangan tersebut memang bersifat sementara sampai ada solusi dan keputusan lebih lanjut dari pemerintah.

Seluruh menteri yang ada di kabinet pemerintahan Sri Lanka memutuskan untuk mengundurkan diri. Hal ini terjadi pasca krisis ekonomi parah yang saat ini melanda negara itu.

Dalam aksi resign massal itu, Menteri Pendidikan Dinesh Gunawardena mengatakan kepada wartawani Minggu, (3/4/2022), bahwa menteri kabinet telah menyerahkan surat pengunduran diri mereka kepada Perdana Menteri (PM) Mahinda Rajapaksa.

"Putra PM Mahinda, Namal Rajapaksa, termasuk di antara mereka yang mengundurkan diri, mencuit bahwa dia berharap itu akan membantu keputusan presiden dan PM untuk membangun stabilitas bagi rakyat dan pemerintah," tulis laporan media Inggris, BBC.

Meski seluruh anggota kabinetnya telah mengundurkan diri, PM Mahinda dan Presiden negara itu yang juga saudara laki-lakinya, Gotabaya Rajapaksa, belum memberikan sinyal untuk mundur.

Sri Lanka sendiri saat ini bergulat dengan apa yang dikatakan sebagai krisis ekonomi terburuk sejak kemerdekaannya dari Inggris pada 1948. Krisis yang dialami Negeri Ceylon itu sebagian disebabkan oleh kurangnya mata uang asing karena digunakan untuk membayar utang luar negeri. Akibatnya, negara itu tak memiliki uang untuk mengimpor bahan bakar.

Sementara itu, dalam situasi ini, demonstrasi masih terus terjadi. Demonstran memintaMahinda danGotabaya mengundurkan diri akibat dirasa tidak mampu menangani krisis. 


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Penampakan Sri Lanka Terkini: Situasi Darurat, Jalanan Sepi


(luc/luc)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading