Pemerintah Waspada! Tren Harga Minyak Dunia Bisa Terus Nanjak

News - Pratama Guitarra, CNBC Indonesia
25 February 2022 13:15
Asap mengepul dari pangkalan pertahanan udara setelah serangan Rusia di Mariupol, Ukraina, Kamis, 24 Februari 2022. (AP/Evgeniy Maloletka)

Jakarta, CNBC Indonesia - Pemerintah melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) terus memonitor perkembangan harga minyak mentah dunia yang terus mengalami kenaikan atau saat ini sudah menyentuh level US$ 100 per barel untuk jenis Brent.

Seperti yang diketahui, kenaikan harga minyak mentah dunia yang sudah menyentuh level US$ 100 per barel itu ditengarai oleh konflik Rusia dan Ukraina, yang melonjak sejak Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan operasi militer ke Ukraina.

Terus memanasnya kedua negara itu, pemerintah memprediksi harga minyak mentah dunia akan semakin meningkat dari yang saat ini.


"Hari ini sebagaimana diketahui, konflik Rusia dan Ukraina, dan terjadi di tengah pandemi Covid, semakin membuat tren harga minyak yang sudah meningkat, akan semakin meningkat, " ungkap Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik dan Kerja Sama Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Agung Pribadi di Jakarta, Jumat (25/2).

Kementerian ESDM mencatat, tren harga minyak dunia yang terus meningkat tentunya mempengaruhi Indonesia Crude Price (ICP) atau harga minyak mentah Indonesia.

Tercatat, ICP yang sejak awal pandemi atau April 2020 berada pada US$ 20 per barel, kini meningkat lebih dari 4 kali lipat hingga mencapai US$85,9 per barel per Januari 2022. Di sisi lain, asumsi ICP dalam APBN 2022 hanya sebesar US$63 per barel.

ICP dalam 6 bulan terakhir menunjukkan tren kenaikan, dimulai pada Agustus 2021 sebesar US$ 67,8 per barel dan terus meningkat tiap bulannya hingga Januari 2022, yaitu US$ 72,2 per barel (Sep), US$ 81,8 per barel (Okt), US$ 80,1 per barel (Nov), US$ 73,4/barel (Des), dan pada Januari 2022 sebesar US$ 85,9 per barel. Jika dilihat lebih jauh, kenaikan mulai terjadi pasca ICP rendah pada April 2020 sekitar US$ 20 per barel.

"Tren akan semakin meningkat setelah konflik terbaru Rusia dan Ukraina hari ini," ungkap Agung.

"Tren kenaikan harga, dan pandemi Covid-19 yang masih berlangsung, terus menjadi perhatian Pemerintah. Adapun sebagian minyak mentah dan bahan bakar minyak (BBM) Indonesia masih impor," ungkapnya.

Seperti yang diketahui, dari catatan Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas), kebutuhan minyak mentah untuk Indonesia mencapai 1,4 juta - 1,5 juta barel per hari (bph). Namun, Indonesia hanya mampu memproduksi minyak sebesar 700 ribuan bph saja. Itu artinya masih ada gap sebanyak 500 ribu barel dan gap tersebut saat ini terus dilakukan secara impor.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Siap-Siap Menyambut Rekor Harga Minyak Dunia di US$ 150/Ton


(pgr/pgr)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading