Internasional

Keren! Rusia Punya 'Robot Tempur' Canggih

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
17 February 2022 12:15
Anggota militer Rusia duduk di atas kendaraan tempur infanteri BMP-3 selama latihan yang diadakan oleh angkatan bersenjata Distrik Militer Selatan di Kadamovsky di wilayah Rostov, Rusia, Kamis (27/1/2022). (REUTERS/Sergey Pivovarov)

Jakarta, CNBC Indonesia - Rusia berhasil menyelesaikan penelitian pada kendaraan tempur robot Marker eksperimental pada Januari lalu. Diberi nama Marker, mesin yang sejak awal dirancang sebagai tempat uji untuk alat dan teknologi masa depan.

Marker adalah uncrewed ground vehicle (UGV), bentuknya mirip persenjataan tank. Layaknya tank, ia memiliki platform terlacak, di mana berbagai sensor dan senjata dapat ditambahkan. Ini termasuk menara dengan senapan mesin dan rudal anti-tank, serta casing yang dapat meluncurkan drone.

Dibangun oleh Android Technologies untuk Advanced Research Foundation, analog DARPA Rusia, Marker telah menjadi kendaraan pajangan dalam demonstrasi sejak 2019.


Dalam demonstrasi 2019 itu, Marker mengikuti pergerakan lingkup senapan pengintai infanteri, menunjukkan bahwa manusia bisa mengarahkan senjata kendaraan dari jarak jauh. Bahkan Marker bergerak dalam formasi bersama 15 drone quadcopter yang lebih kecil.

"Kami telah menyelesaikan pekerjaan pada Marker," kata Yevgeny Dudorov, kepala teknologi Android, menurut laporan baru-baru ini oleh kantor berita milik negara RIA Novosti. "Sebagai bagian dari itu, kami telah mengembangkan sejumlah teknologi, tetapi yang paling penting, teknologi interaksi kelompok otonom dari perangkat robot berbasis darat."

Marker menjadi alat untuk menguji dan mengeksplorasi operasi militer dalam keamanan latihan lapangan yang terkendali. Ini adalah cara untuk melihat apa yang mungkin terjadi jika semuanya selaras dengan cara yang benar di medan perang masa depan.

"Ini adalah proyek R&D Rusia yang paling terlihat yang melibatkan otonomi darat, pengembangan swarm, tim (robot dan drone), dan tim tanpa awak. Marker juga merupakan tempat uji untuk solusi AI militer seperti visi mesin, pengenalan gambar, dan pemrosesan bahasa alami," kata Samuel Bendett, seorang analis di Center for Naval Analysis dan asisten senior di Center for New American Security.

Untuk mendukung perang di Suriah dan di Ukraina timur, Rusia telah menerjunkan beberapa robot baru. Alih-alih memperkenalkan formasi tempur baru, robot-robot ini telah menjadi alat yang ditambahkan ke skuadron bom, atau robot pengintai yang dimasukkan ke dalam tugas pengintaian normal.

Marker, dengan menguji sistem seperti sensor atau komunikasi yang dapat digunakan pada robot yang ada, mungkin telah menghasilkan peningkatan dalam cara kerja robot tersebut.

Kementerian Pertahanan negara itu telah mengumumkan rencana untuk menguji robot tempur Uran-9 yang ada, keluarga robot tempur dan pengintai Kungas, dan tank robot Soratnik dan Shturm yang sedang dalam pengembangan.

"Kementerian Pertahanan Rusia sedang mengejar pengembangan kawanan dan kelompok untuk sistem robotika udara, darat, dan maritimnya," kata Bendett. "Mengintegrasikan kendaraan darat tanpa awak ini dalam lingkungan operasi umum dengan senjata dan sistem berawak merupakan agenda utama Kementerian."

Sementara robot darat yang dipengaruhi Marker dapat bertarung dalam perang di masa depan, robot terbang Rusia kemungkinan besar akan melihat aksi dalam konflik apa pun pada tahun 2022.

"Pada saat yang sama, banyak UAV dapat digunakan oleh militer Rusia di Ukraina, seperti beberapa model pengawasan dan pengintaian jarak pendek hingga menengah yang digunakan secara luas di Suriah," pungkas Bendett.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Rusia Latihan Militer Besar-Besaran, Mau Perang?


(tfa/tfa)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading