Apes! Produksi Batu Bara Terganjal Cuaca, Harga Makin Naik?

News - Pratama Guitarra, CNBC Indonesia
16 February 2022 18:15
Pekerja melakukan bongkar muat batubara di Terminal Tanjung Priok, Jakarta, Kamis (6/1/2022). Pemerintah memutuskan untuk menyetop ekspor batu bara pada 1–31 Januari 2022 guna menjamin terpenuhinya pasokan komoditas tersebut untuk pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) milik PLN dan independent power producer (IPP) dalam negeri. Kurangnya pasokan batubara dalam negeri ini akan berdampak kepada lebih dari 10 juta pelanggan PLN, mulai dari masyarakat umum hingga industri, di wilayah Jawa, Madura, Bali (Jamali) dan non-Jamali. (CNBC Indonesia/ Tri Susilo)

Jakarta, CNBC Indonesia - Bagai jatuh tertimpa tangga, nasib ini dialamin oleh industri batu bara saat ini. Belum sebulan larangan ekspor batu bara dicabut, kali ini industri mengalami kesulitan produksi akibat cuaca ekstrim seperti halnya El Nina yang terjadi di Indonesia.

Akibat kedua hal itu yakni pelarangan ekspor dan terhambatnya produksi akibat cuaca itu, harga batu bara dipastikan akan tetap tinggi pada tahun-tahun ini.

Salah satu yang tambangnya terdampak oleh cuaca itu adalah PT Bumi Resources Tbk (BUMI). Seperti yang diketahui, produksi batu bara BUMI diperoleh dari dua anak usahanya yakni PT Kaltim Prima Coal dan juga PT Arutmin Indonesia.


"Ya benar produksi terhambat, karena efek La Nina dan hujan lebat yang tidak biasa dari Desember 2021 dan kemungkinan akan berlanjut hingga akhir Maret 2022," terang Direktur BUMI Dileep Srivastava kepada CNBC Indonesia, Rabu (16/2/2022).

Oleh karena produksi terganggu akibat cuaca itu, ia berharap bahwa pihaknya bisa mendapatkan penangguhan pembatasan ekspor yang baru saja berlaku pada akhir Januari lalu.

Adapun Dileep memprediksi bahwa, akibat pasokan batu bara secara global jauh dari permintaan, harga batu bara dapat sebagian besar akan tetap tinggi di tahun ini. "Sayangnya energi terbarukan tidak dapat mengisi kesenjangan ini saat ini," tandas Dileep.

Tak hanya BUMI, produsen pertambangan batu bara seperti PT Adaro Energy Tbk (ADRO) juga mengatakan bahwa saat ini produksi batu bara dihantui cuaca yang tidak mendukung.

"Secara perhitungan musim, pada kuartal I-2022 ini memang periode musim hujan dengan curah hujan yang tinggi. Namun, seharusnya hal ini bisa diprediksi dengan perencanaan yang baik," terang Head of Corporate Communication Adaro, Febriati Nadira kepada CNBC Indonesia, Rabu (16/2/2022).


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Tertinggi dalam 1 Dekade, HBA Oktober Naik ke US$ 161,63/Ton


(pgr/pgr)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading