Sri Mulyani Bahagia 2021 RI Panen 'Durian Runtuh', Nilainya?

News - Lidya Julita Sembiring, CNBC Indonesia
23 December 2021 08:40
Infografis: RI Panen 'Durian Runtuh', Sri Mulyani Kini Kipas-kipas Duit

Jakarta, CNBC Indonesia - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati meyakini seluruh penerimaan negara bisa mencapai target sesuai Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2021 yang berjumlah Rp 1.743,6 triliun.

"Kita memperkirakan hingga akhir tahun seluruh penerimaan negara akan melebihi target APBN," ungkap Sri Mulyani dalam konferensi pers APBN Kita, Selasa (21/12/2021)


Total penerimaan negara mencapai Rp 1.699,4 triliun. Penerimaan pajak tumbuh 17% mencapai Rp 1.082,6 triliun atau 88% dari target. Kenaikan tertinggi ada pada PPh migas dengan 57,7% dan non migas tumbuh 12,6%. PPN tumbuh 19,8% dan PBB tumbuh minus 6,2% dan pajak lainnya tumbuh 79,7%.

Konferensi Pers APBN KITA Edisi 21 Desember 2021. (Tangkapan layar toutube Kemenkeu)Foto: Konferensi Pers APBN KITA Edisi 21 Desember 2021. (Tangkapan layar toutube Kemenkeu)
Konferensi Pers APBN KITA Edisi 21 Desember 2021. (Tangkapan layar toutube Kemenkeu)

Penerimaan negara bukan pajak (PNBP) tumbuh 25,4% menjadi Rp 382,5 triliun atau 128,3% dari target APBN. Kenaikan ditopang oleh pendapatan SDA migas 24,7% dan non migas 86,9% di mana masing-masing sudah berada di atas target

Konferensi Pers APBN KITA Edisi 21 Desember 2021. (Tangkapan layar toutube Kemenkeu)Foto: Konferensi Pers APBN KITA Edisi 21 Desember 2021. (Tangkapan layar toutube Kemenkeu)
Konferensi Pers APBN KITA Edisi 21 Desember 2021. (Tangkapan layar toutube Kemenkeu)

Sementara itu untuk kepabeanan cukai mencapai Rp 232,3 triliun atau tumbuh 26,6% yoy. Realisasi ini bahkan sudah dulu melebihi target, yakni 108%.

Konferensi Pers APBN KITA Edisi 21 Desember 2021. (Tangkapan layar toutube Kemenkeu)Foto: Konferensi Pers APBN KITA Edisi 21 Desember 2021. (Tangkapan layar toutube Kemenkeu)
Konferensi Pers APBN KITA Edisi 21 Desember 2021. (Tangkapan layar toutube Kemenkeu)

Tingginya penerimaan, besar dipengaruhi oleh lonjakan harga komoditas dalam setahun terakhir. Khususnya batu bara dan minyak kelapa sawit yang menjadi ekspor andalan Indonesia selama ini.

Kemenkeu.Foto: Kemenkeu.
Kemenkeu.

"Kita akan mendapatkan positif dari pendapatan negara masih ada 2 Minggu dan 2 Minggu terakhir penerimaan pajak dan bea cukai masih sangat kuat dan akan kita liat," ujarnya.

Ada Durian Runtuh, Tambahan Utang Jadi Lebih Sedikit
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading