Internasional

Sah! Olaf Scholz Jadi Kanselir Jerman, Gantikan Angela Merkel

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
08 December 2021 20:05
New elected German Chancellor Olaf Scholz is sworn in by parliament President Baerbel Bas in the German Parliament Bundestag in Berlin, Wednesday, Dec. 8, 2021. The election and swearing-in of the new Chancellor and the swearing-in of the federal ministers of the new federal government takes place in the Bundestag on Wednesday. (Photo/Markus Schreiber)

Jakarta, CNBC Indonesia - Kekuasaan 16 tahun Kanselir Jerman Angela Merkel akan segera berakhir. Anggota parlemen memilih Olaf Scholz sebagai kanselir baru, Rabu (8/12/2021), seperti dikutip dari CNBC International.

Scholz, salah satu anggota Partai Sosial Demokrat Jerman, akan memimpin koalisi tiga partai dengan Alliance 90/The Greens dan Free Democratic Party (FDP) yang pro-bisnis.

Kesepakatan koalisi mereka menonjol dari rencana sebelumnya karena niat untuk meningkatkan investasi di seluruh negeri. Namun, pandemi ini diharapkan menjadi prioritas pertama mereka setelah dilantik.


Otto Fricke, anggota Bundestag untuk FDP, mengatakan bahwa beberapa tahun terakhir pemerintahan Merkel terkenal karena kurangnya kemajuan. "Kemajuan ini [sekarang] perlu dilakukan," katanya.

Merkel, pertama kali terpilih sebagai kanselir pada 2005, menerima tepuk tangan meriah di Parlemen Jerman pada Rabu. Ini merupakan momen terakhirnya di Bundestag sebagai pemimpin.

"Dia memimpin periode perdamaian dan kemakmuran yang panjang, mengarahkan Jerman dengan tenang dan percaya diri melalui serangkaian pergolakan dan krisis," kata Holger Schmieding, kepala ekonom di Berenberg, mengatakan dalam sebuah catatan, dikutip dari CNBC International.

Di dalam negeri, masa jabatan Merkel akan dikenang karena peningkatan standar hidup, tingkat pekerjaan yang lebih tinggi, dan sikap fiskal konservatif sebagai penyangga pembangunan pemerintah.

Di dunia internasional, Merkel akan selalu dikenal dengan kebijakan pintu terbukanya di awal krisis migrasi di Eropa pada tahun 2015. Langkah ini tidak hanya membentuk diskusi Eropa yang lebih luas tentang bagaimana menangani krisis, tetapi juga mempengaruhi retorika anti-imigrasi di berbagai bangsa dan negara.

Selain itu, kepemimpinannya juga ditandai dengan krisis keuangan 2008 dan krisis utang negara 2011. Sementara kritikus berpendapat Merkel terlalu tangguh dalam mendorong kebijakan penghematan di zona euro, pendukung berpendapat bahwa ini adalah satu-satunya cara dia bisa menyelamatkan euro dan menerima dukungan dari Parlemen Jerman dan pemilih.

Tantangan utama lainnya bagi pemerintahan baru adalah geopolitik. Secara khusus, peringatan AS tentang potensi invasi Ukraina oleh Rusia, tetapi juga hubungannya dengan Beijing.

"Angela Merkel telah menjadi manajer yang sangat konstan dalam hal menyeimbangkan kepentingan komersial Jerman dengan kebijakan luar negeri dan pilar keamanan dari hubungan transatlantik yang kuat dan hubungan yang kuat dengan UE," kata Sudha David-Wilp, wakil direktur kantor Berlin dari Dana Marshall Jerman-Amerika Serikat.

Dia menambahkan bahwa ini penting karena banyak mitra telah memanggil Jerman untuk hubungannya dengan China dan Rusia.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Ledakan Covid Jerman: Faskes Ambruk, Pasien Pindah ke Italia


(tfa/tfa)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading