Sri Mulyani Beri Sinyal Ada yang Tak Beres di RI, Ada Apa Ya?

News - Cantika Adinda Putri, CNBC Indonesia
17 November 2021 08:05
Menteri Keuangan, Sri Mulyani (Muchlis Jr - Biro Pers Sekretariat Presiden)

Jakarta, CNBC Indonesia - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mulai merasa ada yang tidak beres di Indonesia. Sri Mulyani cukup khawatir di saat kasus aktif Covid-19 melonjak namun bersamaan mobilitas masyarakat di Indonesia sudah kembali normal.

Sri Mulyani menjelaskan, saat ini di berbagai negara kasus aktifnya masih menunjukkan tren peningkatan. Di Inggris setelah adanya penularan varian delta, pasien aktif yang terjangkit virus corona mencapai 30.000 jiwa.

Begitu pun dengan Rusia yang saat ini kata Sri Mulyani tengah mengalami puncaknya lagi. Spanyol meskipun sudah terkendali, namun pada September 2021 kasus aktifnya melonjak lagi.


Prancis juga mengalami hal serupa, kasus aktif di negara dengan icon Menara Eiffel tersebut kembali meningkat. Bahkan Italia, yang baru saja menjadi tuan rumah penyelenggaraan Presidensi G20 juga mengalami kenaikan.

Selanjutnya juga dengan Belgia, Jerman, dan Amerika Serikat yang juga mengalami peningkatan kasus signifikan.

"Hari ini kita (Indonesia) baik, tapi jangan terlena. Mendekati natal dan libur tahun baru, harus ekstra hati-hati. Karena setiap kali ada kenaikan (dari negara lain) menimbulkan setback (dampak) kepada masyarakat dan perekonomian," ujarnya dalam CEO Networking 2021

Indonesia meskipun saat ini sudah melandai, Sri Mulyani ingin agar masyarakat terus waspada. Apalagi warga negara dari seluruh dunia saat ini sudah mulai melakukan traveling lagi.

"Apalagi masyarakat dunia sudah mulai mobile (beraktivitas) lagi, mulai terbang kemana-mana, mulai mengunjungi antar negara. Ini artinya terjadi kemungkinan mutasi dan penularan masih terus kita waspadai," ujarnya lagi.

Ditambah, saat ini pemerintah melihat bahwa mobilitas masyarakat di Indonesia sudah seperti sebelum adanya pandemi Covid-19.

Sri Mulyani menjelaskan, mobilitas masyarakat pada Kuartal III-2021, terutama pada Oktober 2021 ini sudah melebihi sebelum situasi sebelum pandemi Covid-19 pada Februari 2020.

"Mobilitas masyarakat kita sudah kembali pre pandemi Covid-19, terutama di daerah-daerah, seperti ritel, rekreasi, grocery, itu bahkan sudah sangat pick up (tinggi)," ujarnya.

Kendati demikian, Sri Mulyani mengklaim, pemerintah akan terus mewaspadai kasus pandemi Covid-19 di tanah air. "Setiap minggu kita selalu rapat melihat kasus covid. Termasuk akselerasi dari vaksinasi yang kita lakukan."

Pada kesempatan yang sama, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto mengatakan bahwa, pemerintah terus berkomitmen menjalankan kebijakan rem dan gas untuk mendukung efektivitas penanganan covid-19 dan pemulihan ekonomi nasional.

Pemerintah juga terus meningkatkan jumlah testing dan tracing meskipun saat ini kasus covid-19 telah melandai. Hal ini menunjukkan sifat harus tetap waspada terhadap berbagai kondisi.

"Meski covid-19 sudah melandai, namun kita harus tetap waspada, sehingga tetap siaga agar situasi penanganan covid-19 ini tidak meningkat saat liburan Nataru," ujarnya.


[Gambas:Video CNBC]

(cha/cha)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading