Raksasa Keuangan Dunia Lawan Ancaman Lebih Ngeri dari Covid

News - Tommy Patrio Sorongan, CNBC Indonesia
03 November 2021 20:19
Mining is in progress at an open-cast mine near Dhanbad, an eastern Indian city in Jharkhand state, Friday, Sept. 24, 2021. Efforts to fight climate change are being held back in part because coal, the biggest single source of climate-changing gases, provides cheap electricity and supports millions of jobs. It's one of the dilemmas facing world leaders gathered in Glasgow, Scotland this week in an attempt to stave off the worst effects of climate change. (AP Photo/Altaf Qadri)

Jakarta, CNBC Indonesia - Sekitar 450 perusahaan keuangan dunia bergabung dalam koalisi bersih nol emisi. Hal ini merupakan tindakan untuk memerangi perubahan iklim yang diakibatkan oleh pencemaran emisi karbon.

Mengutip Straits Times, sebanyak 450 perusahaan itu mewakili aset senilai US$130 triliun. Ini merupakan nilai total dari 40% aset keuangan dunia. Mereka menamakan aliansi ini sebagai 'Glasgow Financial Alliance for Net Zero (GFANZ)'.

Nama ini diambil dari kota Glasgow di Inggris yang saat ini sedang menjadi tuan rumah konferensi iklim COP26. Selain itu, mereka menunjuk Michael R. Bloomberg dan Mark Carney sebagai pemimpin aliansi itu.


"Meningkatkan adopsi energi bersih dan infrastruktur berkelanjutan lainnya cukup cepat untuk menghindari dampak terburuk dari perubahan iklim akan membutuhkan triliunan dolar dalam investasi baru - kemungkinan dalam rata-rata US$100 triliun," tulis ketua bersama GFANZ dikutip Rabu, (3/11/2021).

"Sebagian besar dari itu harus datang dari sektor swasta, terutama setelah banyak korban akibat pandemi terhadap anggaran pemerintah."

Nantinya, GFANZ juga akan ikut menguraikan proyek-proyek energi yang sedang berjalan untuk menentukan jalur nol bersih untuk sektor-sektor intensif karbon. Ini untuk menyebarkan lebih banyak modal dekarbonisasi ke negara-negara berkembang.

Hal ini pun ditanggapi positif oleh pemerintah dunia. Rishi Sunak, Menteri Keuangan Inggris, mengatakan ini merupakan komitmen bersejarah dalam menangani perubahan iklim. Ia juga berniat menjadikan Inggris, yang saat ini menjadi tuan rumah KTT Iklim COP26, sebagai pusat keuangan nol emisi pertama dunia.

Sebelumnya, dalam arena COP26, 105 negara, termasuk Indonesia, menyepakati poin mengenai pencegahan deforestasi yang dinamakan 'Deklarasi Pemimpin Glasgow tentang Hutan dan Penggunaan Lahan'. Deklarasi ini diumumkan untuk menjaga penggunaan lahan menjadi lebih berkelanjutan untuk mencapai tujuan dari Kesepakatan Paris 2015. Kesepakatan itu sendiri diambil untuk menetapkan standar kenaikan suhu global lebih dari 1,5 derajat Celcius.

Ancaman perubahan iklim dunia semakin nyata terasa. Terbaru, Badan Meteorologi Dunia atau WMO memberikan peringatan bahwa perubahan iklim tak hanya menyebabkan banjir dan kenaikan air laut, namun juga gelombang panas. 


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Perubahan Iklim Ancam Indonesia


(tps/tps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading