Arab Punya 'Super Proyek Raksasa' Nyaris Tembus Rp 100 Ribu T

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
14 October 2021 20:50
Kingdom Centre Tower di Riyadh, Arab Saudi

Jakarta, CNBC Indonesia - Arab Saudi kini sedang mengembangkan enam proyek 'super raksasa' yang cukup ambisius. Ini dilakukan guna membantu mengubah perekonomian negara Kerajaan tersebut.

Proyek-proyek ini diperlukan untuk mendorong investasi asing dan meningkatkan pengeluaran dalam perekonomian. Setidaknya Arab Saudi mengharapkan US$ 7 triliun atau setara Rp 98.689 triliun (asumsi Rp 14.000/US$) dalam investasi pada akhir dekade ini.

Berikut keenam projek raksasa yang sedang dijalankan Arab Saudi, sebagaimana dilansir dari Arab News, Kamis (14/10/2021).


Perusahaan Pengembangan Laut Merah

Bertujuan untuk menjadi pemimpin dunia dalam pariwisata regeneratif, Proyek Laut Merah adalah proyek pariwisata berkelanjutan yang mewah di situs seluas 28.000 km persegi di pantai barat Kerajaan.

Perusahaan Pengembangan Laut Merah, yang didirikan pada tahun 2018, dimiliki sepenuhnya oleh Dana Investasi Publik dan akan memimpin pengembangan proyek tersebut.

Mempekerjakan langsung 35.000 orang, proyek ini menampilkan lanskap dan warisan budaya yang kaya dari Pantai Laut Merah. Menempati kepulauan dengan lebih dari 90 pulau, yang beberapa di antaranya tak tersentuh, menampilkan gunung berapi yang tidak aktif, gurun, dan berbagai macam satwa liar dan pemandangan pegunungan.

Proyek ini juga akan menekankan pelestarian lingkungan sambil mengandalkan secara eksklusif pada sumber energi terbarukan, dengan larangan penggunaan plastik sekali pakai. dan zero waste-to-landfill.

Masterplan tersebut merupakan hasil kolaborasi antara WATG dan Buro Happold. Ini mencakup konsep desain dari perusahaan arsitektur terkemuka dunia. Pekerjaan infrastruktur telah dimulai dengan membangun 80 km jalan dan 10.000 pekerja ditempatkan di desa konstruksi.

Qiddiya

Menjadi pusat hiburan, olahraga, dan seni, Qiddiya adalah salah satu proyek giga baru dalam Visi 2030 Kerajaan. Proyek ini dibangun di atas lima pilar utama: Olahraga dan kesehatan, alam dan lingkungan, taman dan atraksi, gerak dan mobilitas, serta seni dan budaya.

Qiddiya Investment Company adalah perusahaan saham gabungan tertutup lainnya yang didirikan pada tahun 2018 dan dimiliki sepenuhnya oleh PIF. Tujuannya adalah untuk meningkatkan status Kerajaan sebagai tujuan wisata terkemuka.

Taman hiburan Six Flags akan berisi 28 wahana dan atraksi di enam wilayah bertema. Daya tarik utama adalah taman hiburan air pertama Kerajaan. Menampilkan 23 wahana dan atraksi, diharapkan menjadi yang terbesar di wilayah ini. Qiddiya juga akan menampilkan retret tenda mewah, pertemuan hewan dan petualangan dan eksplorasi di luar ruangan.

Taman kecepatan akan mencakup arena balap kelas 1 FIA yang didedikasikan untuk penggemar olahraga motor serta lapangan golf yang dirancang oleh Jack Nicklaus, salah satu pegolf terhebat sepanjang masa. Ini terbuka untuk pegolf elit dan amatir.

Proyek yang berbasis di Riyadh juga membangun beberapa pusat seni dan budaya, termasuk kompleks seni, tempat festival, bioskop multipleks, dan pusat seni pertunjukan.

Proyek Pengembangan Aseer

Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS) memulai strategi pariwisata pada 28 September untuk mengembangkan wilayah Aseer barat daya dengan US$ 13 miliar untuk menarik lebih dari 10 juta pengunjung pada tahun 2030.

Tempat-tempat wisata di puncak gunung Aseer akan mengubah provinsi ini menjadi tujuan wisata sepanjang tahun, memanfaatkan potensi wisata dari keragaman geografis dan alam, budaya dan warisannya.

Selain itu, ini akan memberikan peluang kerja baru, meningkatkan kualitas hidup dan meningkatkan layanan dan infrastruktur penting di wilayah tersebut.

PIF merencanakan investasi US$ 3 miliar untuk membangun 2.700 kamar hotel, 1.300 unit hunian, dan 30 atraksi komersial dan hiburan di Aseer pada tahun 2030.

Otoritas Pengembangan Gerbang Diriyah

Pada 15 Juli, pembangunan infrastruktur penting dari kota budaya dan warisan terbesar di dunia dimulai di sepanjang Jalan Lingkar Barat Riyadh sebagai bagian dari pengembangan Otoritas Pengembangan Gerbang Diriyah.

Otoritas telah ditugaskan oleh pemerintah Saudi untuk mengembangkan kembali tempat kelahiran Kerajaan untuk menjadi tujuan kelas dunia. Mereka mengatakan akan menyelesaikan dan mengirimkan aset fase pertamanya pada awal 2022.

Proyek raksasa senilai US$ 50 miliar ini akan menampilkan beberapa restoran dan hotel termewah di dunia, dengan semua struktur dibangun dengan gaya arsitektur tradisional Najdi.

Fase pertama dari masterplan proyek akan fokus pada taman lanskap, Wadi Hanifah, dan Bujairi Terrace, yang menampilkan 18 restoran baru, beberapa di antaranya akan berbintang Michelin, sementara yang lain akan menawarkan hidangan lokal Saudi.

NEOM

Sebuah proyek raksasa, yang terletak di barat laut Arab Saudi, di pantai Laut Merah, NEOM kini sedang mencari kontraktor dan investor.

Pada pertengahan September, sekitar 150 perusahaan desain dan konstruksi mengunjungi proyek tersebut selama empat hari untuk mengeksplorasi potensi kemitraan dan peluang. Proyek ini menampilkan desa-desa konstruksi dengan komunitas pekerja hingga 30.000 pekerja, serta kantor, gudang, dan perusahaan jasa konstruksi.

Pada akhir Juli, Perusahaan NEOM dan Universitas Sains dan Teknologi King Abdullah meluncurkan proyek bersama untuk membangun taman karang terbesar di dunia di Pulau Shushah di NEOM.

Inisiatif ini adalah contoh sempurna dari janji Arab Saudi untuk melindungi 95 persen lingkungan alam di dalam NEOM. Terumbu Karang Pulau Shushah, yang membentang seluas 100 hektar, akan mendemonstrasikan konservasi restorasi terumbu karang dalam iklim yang berubah. Proyek ini diharapkan akan selesai pada tahun 2025.

AMAALA

AMAALA adalah proyek ultra-mewah di pantai Laut Merah Arab Saudi, yang berfokus pada kesehatan, hidup sehat, dan meditasi. Proyek ini akan menawarkan fasilitas dan layanan kepada tamu yang memberikan pengalaman mewah di berbagai bidang seperti seni, budaya, mode, kesehatan, dan layanan olahraga.

AMAALA mengumumkan pada 27 Juli kemitraan dengan Dewan Seni Saudi untuk 21,39 Seni Jeddah tahun ini untuk merayakan bakat kreatif dan artistik dari kawasan dan sekitarnya.

Pameran ini akan mencakup sebagian dari visi AMAALA untuk mempromosikan ekosistem kreatif Arab Saudi melalui residensi seni, platform, dan inkubator.

Pada 22 Juni, AMAALA menerima penghargaan tertinggi di Transform Awards 2021 bersama mitranya, Landor & Fitch, memenangkan hadiah Grand Prix bergengsi, yang memamerkan rebranding strategi visual dan kreatif proyek tersebut.

Selain itu, pada 22 Maret AMAALA mengumumkan penandatanganan nota kesepahaman dengan Otoritas Kontraktor Saudi, yang memungkinkan AMAALA untuk berbagi proyek potensialnya dengan anggota SCA, dan kemudian menerima informasi tentang penawar yang tertarik dengan proyek ini.


[Gambas:Video CNBC]

(hoi/hoi)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading