Wujud Harta Karun Super Langka RI, Diincar Asing!

News - Wilda Asmarini, CNBC Indonesia
28 September 2021 12:20
Logam Tanah Jarang

Jakarta, CNBC Indonesia - Indonesia kaya akan sumber daya alam dan tambang. Bukan cuma batu bara, nikel, emas, atau tembaga yang biasa sering didengar, namun ternyata Indonesia juga menyimpan "harta karun" terpendam super langka yang belum digarap sama sekali.

"Harta karun" super langka yang dimaksud ini yaitu logam tanah jarang (LTJ) atau rare earth element.

Komoditas ini dinamai logam tanah jarang karena didasarkan pada asumsi yang menyatakan bahwa keberadaan logam tanah jarang ini tidak banyak dijumpai. Namun pada kenyataannya, LTJ ini melimpah, melebihi unsur lain dalam kerak bumi.


Meski demikian, sumber daya logam tanah jarang ini banyak dicari oleh banyak negara. Pasalnya, "harta karun" ini memiliki "segudang" manfaat dan bisa digunakan sebagai bahan baku dari berbagai peralatan yang membutuhkan teknologi modern saat ini.

Beberapa peralatan yang membutuhkan logam tanah jarang ini antara lain baterai, telepon seluler, komputer, industri elektronika hingga pembangkit listrik berbasis energi baru terbarukan (EBT) seperti Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS), Pembangkit Listrik Tenaga Bayu/ Angin (PLTB). Lalu, bisa juga untuk bahan baku industri pertahanan hingga kendaraan listrik.

Mengutip buku "Potensi Logam Tanah Jarang di Indonesia" yang diterbitkan Badan Geologi Kementerian ESDM 2019, logam tanah jarang (LTJ) merupakan salah satu dari mineral strategis dan termasuk "critical mineral" yang terdiri dari kumpulan dari unsur-unsur scandium (Sc), lanthanum (La), cerium (Ce), praseodymium (Pr), neodymium (Nd), promethium (Pm), samarium (Sm), europium (Eu), gadolinium (Gd), terbium (Tb), dysprosium (Dy), holmium (Ho), erbium (Er), thulium (Tm), ytterbium (Yb), lutetium (Lu) dan yttrium (Y).

Sejumlah mineral yang mengandung LTJ seperti monasit, zirkon, dan xenotim, merupakan mineral ikutan dari mineral utama seperti timah, emas, bauksit, dan laterit nikel.

Tidak hanya itu, ternyata logam tanah jarang juga berpotensi terdapat pada batu bara.

Logam Tanah JarangFoto: Logam Tanah Jarang
Logam Tanah Jarang

Adapun sumber daya logam tanah jarang dunia terdapat di beberapa tipe endapan. China merupakan penghasil LTJ terbesar di dunia. Pasalnya, China memiliki endapan LTJ dalam bentuk primer berupa produk sampingan dari tambang bijih besi, dan sekunder berupa endapan aluvial dan endapan lateritik.

Tak hanya itu, China bahkan produsen logam tanah jarang terbesar di dunia. Namun selain China, ada beberapa negara lainnya yang juga memiliki cadangan besar logam tanah jarang ini, antara lain Amerika Serikat, Rusia, Asia Selatan, Afrika bagian selatan, dan Amerika Latin.

Kepala Badan Geologi Kementerian ESDM Eko Budi Lelono mengatakan, di Indonesia ada tiga potensi mineral yang mengandung logam tanah jarang, di antaranya dari pertambangan timah dan sudah dikonfirmasi keberadaannya. Lalu, dari tambang bauksit dan ketiga dari nikel scandium.

Dia mengatakan, Badan Geologi Kementerian ESDM sudah melakukan survei mengenai LTJ sejak 2009 sampai dengan 2020. Namun sayangnya, belum seluruh wilayah Indonesia disurvei karena keterbatasan sumber daya.

"Kalau kita lihat logam tanah jarang di Indonesia, ada di Sumatera, Kalimantan, dan Sulawesi dengan berbagai endapan," ungkapnya dalam Closing Bell CNBC Indonesia, Kamis (09/09/2021).

Dia menjabarkan, di Tapanuli, Sumatera Utara terdapat sumber daya LTJ sebesar 20.000 ton. Lalu, di Bangka Belitung ada mineral monasit yang mengandung logam tanah jarang, dan monasit ini dijumpai bersama endapan timah dengan sumber daya sekitar 186.000 ton.

Logam Tanah JarangFoto: Logam Tanah Jarang
Logam Tanah Jarang

Sebagai negara penyimpan "harta karun" logam tanah jarang terbesar di dunia, China juga merupakan produsen logam tanah jarang terbesar di dunia. Tak heran bila perdagangan logam ini berbasis mata uang yuan China.

Mengutip tradingeconomics, harga salah satu unsur logam tanah jarang yaitu neodymium di pasar pada akhir Agustus lalu tercatat sekitar 770.927 yuan China (CNY) per ton atau setara Rp 1,71 miliar per ton (asumsi Rp 2.221 per CNY).

Harga neodymium ini terlihat meningkat sejak awal 2021 di mana pada awal tahun harga berada di kisaran CNY 620.551 atau sekitar Rp 1,38 miliar per ton. Bahkan, pada Oktober 2020 harganya hanya sekitar CNY 423.810 atau sekitar Rp 941 juta per ton.

Harga ini memang sangat jauh berbeda bila dibandingkan harga batu bara di mana harga batu bara per ton kini meski sudah tinggi menembus US$ 200 per ton atau "hanya" Rp 2,8 juta per ton.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

PT Timah Jajaki Perusahaan Eropa Garap Harta Karun Langka RI


(wia)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading