Target Setoran Pajak Melejit, Petugas Bakal Sikat Sana Sini?

News - Cantika Adinda Putri & Lidya Julita Sembiring, CNBC Indonesia
18 August 2021 08:20
Gedung Kementerian Keuangan Dirjen Pajak. (CNBC Indonesia/Muhammad Sabki)

Jakarta, CNBC Indonesia - Direktorat Jenderal Pajak (Ditjen Pajak) punya tugas sangat berat di tahun 2022. Dalam rancangan anggaran pendapatan dan belanja negara (RAPBN), petugas pajak diberi target untuk mengumpulkan setoran Rp 1.262,9 triliun.

Bila dibandingkan dengan perkiraan 2021, setoran pajak naik 10,5%. Tentu jauh berbeda dibandingkan dengan 2020 yang terkontraksi 19,6%.

Dilihat lebih rinci, PPh non migas menyumbang paling besar dengan Rp 633,5 triliun atau tumbuh 11,3% tahun depan. PPh migas diperkirakan Rp 47,3 triliun atau tumbuh 3,4%.


Selanjutnya ada PPN dan PPnBM dengan perkiraan Rp 552,3 triliun atau tumbuh 10,1%. Pajak lainnya diperkirakan tumbuh 7% menjadi Rp 11,3 triliun.

Seluruh target tersebut mengacu kepada asumsi pulihnya ekonomi nasional. Pertumbuhan ekonomi tahun depan diperkirakan 5-5,5% atau lebih tinggi dari perkiraan tahun ini di sekitar 3%.

Di sisi lain ada sederet kebijakan pajak yang tengah disusun dalam revisi Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan (KUP). Hal itu mencakup pajak penghasilan (PPh) hingga Pajak Pertambahan Nilai (PPN).

Ada juga program peningkatan kepatuhan pajak atau kurang lebih sama seperti pengampunan pajak alias tax amnesty yang terjadi beberapa tahun lalu. Di mana wajib pajak tak patuh selama ini diharuskan melapor secara sukarela dan diberikan tarif khusus yang lebih rendah dibandingkan tertangkap petugas.

Bila melihat raihan sebelumnya, bahkan juga sunset policy pada 2008, program ini bisa mendorong setoran cukup besar kepada negara.

Target Pajak Tinggi Hambat Pemulihan Ekonomi
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading