Duh! Separuh Warga DKI Sudah Kena Covid, 90% Tak Terdeteksi

News - Rahajeng Kusumo, CNBC Indonesia
11 July 2021 07:18
Suasana Pasar Tanah Abang resmi dibuka kembali hari ini setelah sebelumnya tutup karena pembatasan sosial berskala besar (PSBB) DKI Jakarta. 15/6/20, CNBC Indonesia/Tri Susilo
Pantauan CNBC Indonesia di Ruko Blok B Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (15/6/2020), kawasan ruko ini didominasi oleh pedagang baju, kain dan kerudung. Setiap pengunjung berjalan, pedagang pun menjajakan barang jualannya.  

Sebelum memasuki pasar pengunjung dicek suhu oleh dinas kesehatan setempat dan pihak pengelola mal sudah menyediakan tempat cuci tangan di setiap Blok pintu masuk pasar.

Terdapat masyarakat dan pedagang yang sedang melalukan transaksi jual-beli. Mereka bertransaksi menggunakan masker. Namun, hanya sedikit pedagang yang menggunakan face shield.

Mayoritas pengunjung membeli barang dalam jumlah yang banyak. Bahkan, tak jarang pengunjung datang dengan membawa trolly lipat untuk memudahkannya membawa barang. 

Seperti diketahui, Perumda Pasar Jaya menerapkan sistem ganjil-genap di pasar-pasar yang dikelolanya. Skema ganjil-genap di pasar berlaku sesuai dengan nomor kios, misalnya apabila tanggal genap, maka kios yang bukan hanya bernomor genap.

Direktur Utama Perumda (PD) Pasar Jaya Arief Nasrudin mengatakan aturan ganjil-genap di pasar di wilayah DKI Jakarta akan berlaku pada 15 Juni 2020. Aturan tersebut diberlakukan untuk mencegah semakin masifnya penularan Virus Corona (COVID-19) di pasar. (CNBC Indonesia/Tri Susilo)

Jakarta, CNBC Indonesia- Hampir separuh masyarakat DKI diperkirakan sudah terdeteksi Covid-19. Hal ini ditemukan melalui penelitian dari Hasil Survei Serologi Covid-19 antara beberapa pihak, yakni tim dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia hingga Eijkman.

"Deteksi kasus Covid-19 di Jakarta masih rendah, kalau liat penduduk Jakarta 10,6 juta, pravelensi yang kita temukan akhir Maret 2021 sebesar 44,5% penduduk pernah terinfeksi, Kira-kira terestimasi 4,717 juta. Ini cukup besar," kata Epidemiolog FKM UI Pandu Riono dalam konferensi pers, Sabtu (10/7/21).


Hasil itu mengejutkan karena yang terdeteksi jauh lebih sedikit dibandingkan data resmi yang terdata oleh Pemprov DKI Jakarta. Padahal, Pemprov DKI Jakarta sudah melakukan tracing dengan angka cukup tinggi.

"Kasus yang terlaporkan pada 31 Maret berdasarkan sistem hanya 382,055. Jadi sistem kita yang terdeteksi hanya 8,1%, jadi yang nggak terdeteksi kira-kira 91,9%. 90% lebih orang terinfeksi nggak terdeteksi sistem. Walau testing DKI sangat tinggi tapi belum banyak bisa mendeteksi. Karena sebagian besar nggak bergejala, toh yang bergejalajuga nggak datang ke fasilitas kesehatan," kata Pandu.

Meski terlihat seperti kabar buruk, namun kabar baiknya adalah sebagian masyarakat yang sudah sembuh sudah memiliki antibodi setelah sembuh dari Covid-19. Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyadari betul data ini, dan demi terciptanya kekuatan komunal, ke depan pelaksanaan vaksinasi akan terus dikebut.

"Menurut ekstrapolasi yang dilakukan, ketika bulan Maret ditemukan 44,5% pernah terinfeksi dan Juni 49,2%, artinya separuh dari penduduk di Jakarta sudah memiliki eksposur dan mudah-mudahan (ada) kekebalan di dalam urusan SARS-COV-2 yang sebabkan covid-19. Ke depan kita akan dorong lebih jauh supaya kegiatan vaksinasi bisa tuntas," kata Anies.


[Gambas:Video CNBC]

(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Baca Juga
Features
    spinner loading