Olimpiade Sebentar Lagi, Ini Skenario Penonton ke Stadion

News - Linda Hasibuan, CNBC Indonesia
23 June 2021 20:05
A man is seen through the Olympic rings in front of the New National Stadium in Tokyo, Tuesday, March 24, 2020. IOC President Thomas Bach has agreed

Jakarta, CNBC Indonesia - Olimpiade Tokyo 2020 akan dimulai 23 Juli sampai 8 Agustus 2021. Baru-baru ini, penyelenggara Olimpiade telah mengizinkan hingga 10.000 penonton untuk hadir di setiap arena pertandingan. Selain itu, mereka juga menerapkan kebijakan pemerintah Jepang dengan pembatasan penonton hingga 50 persen kapasitas.

Melansir Reuters, Rabu (23/6) panitia juga mengumumkan rincian tiket dan pengembalian uang serta pedoman untuk pemegang tiket. Seperti diketahui, penonton dari luar negeri telah dilarang untuk hadir dan menonton.

Berikut adalah rincian panduan dan ticketing mengikuti ketentuan baru.


Pedoman untuk pemegang tiket

Para penonton diminta untuk melakukan perjalanan langsung ke venue dan setelahnya langsung kembali ke rumah. Mereka juga diimbau untuk tidak saling tos atau berbicara keras (bersorak) selama Olimpiade.

Minuman alkohol juga tidak diperbolehkan di dalam venue.

Pedoman tersebut juga tidak menyarankan mereka untuk mempertimbangkan melepas masker wajah dalam cuaca panas atau lembap di luar ruangan untuk menghindari serangan panas.

Penonton dapat ditolak masuk atau diminta untuk meninggalkan lokasi jika mereka tidak mematuhi aturan, sesuai dengan pedoman.

Pengembalian tiket

Pemegang tiket di Jepang telah diberi kesempatan untuk meminta pengembalian uang karena penundaan satu tahun ke Olimpiade yang disebabkan oleh pandemi virus corona.

Sekitar 840.000 tiket telah dikembalikan sejauh ini, dari total 4,48 juta yang terjual melalui tiket penjualan awal, kata penyelenggara.

Karena adanya pembatasan baru, penyelenggara akan mengadakan undian baru untuk mengurangi jumlah penonton menjadi 2,72 juta.

Hasil undian akan diumumkan pada 6 Juli 2021, dan mereka yang tidak dapat atau tidak ingin menghadiri Olimpiade dapat mengajukan pengembalian uang antara 6 Juli dan 15 Juli, kata penyelenggara, Rabu (23/6).

Kerugian penjualan tiket

CEO Tokyo 2020 Toshiro Muto mengatakan pendapatan dari penjualan tiket akan berjumlah kurang dari setengah dari yang diproyeksikan US $817 juta (Rp 11 triliun).

Penyelenggara akan berdiskusi dengan pemerintah nasional dan Tokyo tentang bagaimana menutupi kekurangan tersebut.

Skenario tidak ada penonton masih dipertimbangkan

Pakar pemerintah pun mengatakan bahwa batas 10.000 acara olahraga hanya akan berlaku untuk wilayah di darurat Covid-19 telah dicabut.

Penyelenggara mengatakan jumlah penonton dapat dibatasi berdasarkan konten keadaan darurat apa pun mulai 12 Juli, termasuk opsi untuk mengadakan Olimpiade tanpa penonton jika situasi Covid-19 semakin parah.

Muto mengatakan pejabat yang terlibat dalam penyelenggaraan Olimpiade pada prinsipnya tidak termasuk dalam hitungan penonton. Sementara itu, penyelenggara belum menentukan apa yang akan terjadi pada pemegang tiket jika Olimpiade diadakan tanpa penonton.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Resmi! Olimpiade Tokyo Dibuka, di Tengah Risiko Ledakan Covid


(hoi/hoi)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading