Menag Larang Umat di Zona Merah-Oranye Tarawih di Masjid

News - Muhammad Iqbal, CNBC Indonesia
12 April 2021 19:35
Sidang Isbat Awal Ramadhan 1442H/2021M. (Dok: Tangkapan layar Kemenag RI)

Jakarta, CNBC Indonesia - Kementerian Agama sudah menerbitkan surat edaran terkait dengan pelaksanaan amaliah bulan Ramadan dan idulfitri 1442 Hijriyah. Menteri Agama Yaqut Cholil Coumas mengungkapkan, ibadah-ibadah yang menyertai Ramadan 1442 H seperti salat tarawih, akan dibatasi sesuai protokol kesehatan.

"Jadi tarawih misalnya tetap diperbolehkan tetapi dengan pembatasan 50% dari kapasitas. Namun, aturan-aturan ini tidak berlaku untuk daerah-daerah yang zona merah dan oranye. Jadi untuk zona merah dan oranye tidak diperbolehkan untuk melaksanakan amaliah selama Ramadan secara massal gitu ya, silakan dilakukan di rumah masing-masing," ujarnya dalam keterangan pers di kantor Kemenag, Jakarta, Senin (12/4/2021).



"Tetapi untuk daerah zona hijau dan kuning dipersilakan dengan aturan-aturan yang sesuai dengan protokol kesehatan," lanjutnya.

Gus Yaqut menegaskan semua itu bertujuan melindungi umat Islam selama menunaikan ibadah Ramadan di masa pandemi Covid-19.

"Agar selama pandemi Covid-19 ini, kita bisa beribadah dengan tenang, kita bisa beribadah dengan baik, tanpa berisiko untuk terpapar atau memaparkan Covid-19 kepada yang lain," ujarnya.


Sebagai informasi, per hari ini masih ada 299 kabupaten/kota yang masuk wilayah zona merah dan zona oranye, termasuk lima wilayah di DKI Jakarta. Dengan demikian, 299 kabupaten/kota ini belum dibolehkan untuk menggelar tarawih di Masjid.


[Gambas:Video CNBC]

(miq/dob)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading