Bukan Main, Cadangan Nikel Indonesia Ranking 1 Dunia

News - Anisatul Umah, CNBC Indonesia
25 March 2021 11:23
Luhut Binsar Pandjaitan mining Zone

Jakarta, CNBC Indonesia - Indonesia punya tiga jenis komoditas mineral yang menjadi kebutuhan untuk komponen kendaraan listrik atau electric vehicle (EV). Di antaranya nikel, tembaga, dan bauksit.

Khusus untuk nikel cadangan yang dimiliki Indonesia mencapai 21 juta ton. Indonesia menjadi ranking pertama soal cadangan nikel mengalahkan Australia di peringkat dua dengan total cadangan 20 juta ton.

Disusul Brazil dengan cadangan sebesar 16 juta ton dan posisi keempat adalah Rusia dengan cadangan nikel sebesar 7 juta ton.


Menko Marves Luhut Binsar Panjaitan dalam CNBC Indonesia Mining Forum dengan Tema "Prospek Industri Minerba 2021", Rabu (24/3/2021) mengatakan ini merupakan data antar negara di tahun 2019.

"Cadangan menurut negara di 2019. Ini akan membawa Indonesia ke era industrialisasi," kata Luhut, Rabu (24/3/2021).

Lebih lanjut dia mengatakan melalui industrialisasi ini Indonesia akan bergerak ke arah energi baru terbarukan (EBT). Apalagi Indonesia punya potensi besar dalam mengembangkan baterai lithium.

"Betul-betul dengan industrialisasi yang energi baru terbarukan kita punya potensi," tegas Luhut.

Selain nikel, cadangan Indonesia untuk komoditas mineral lain tembaga dan bauksit cukup tinggi. Berdasarkan data paparan yang disampaikan Luhut cadangan bauksit Indonesia berada di peringkat enam dunia.

Yakni dengan potensi cadangan bauksit sebesar 1 juta ton. Sementara untuk tembaga cadangan Indonesia 28 juta ton berada di peringkat tujuh dunia, namun produksinya peringkat sebelas.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Live Now! Luhut Bicara Meledaknya Covid & Strategi Investasi


(dob/dob)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading