Lockdown Everywhere, Perayaan Tahun Baru Imlek di China Sepi!

News - Chandra Gian Asmara, CNBC Indonesia
12 February 2021 20:05
Security guards wearing face masks to help curb the spread of the coronavirus stand watch as a woman offers prayer near a barricade tape outside the closed Yonghegong Lama Temple, usually crowded with worshippers during the first day of the Lunar New Year in Beijing, Friday, Feb. 12, 2021. Festivities for the holiday, normally East Asia's busiest tourism season, are muted after China, Vietnam, Taiwan and other governments tightened travel curbs and urged the public to avoid big gatherings following renewed virus outbreaks. (AP Photo/Andy Wong)

Jakarta, CNBC Indonesia - Masyarakat yang melakukan perjalanan diĀ China pada tahun baruĀ Imlek turun drastis. Ini karena kebijakan karantina wilayah yang secara langsung mengurangi mobilitas warga.

Perayaan Imlek di China yang digelar selama tujuh hari berturut-turut, biasanya ditandai dengan kerumunan massa umat Konghucu. Bahkan, jutaan orang biasanya rela menempuh perjalanan ribuan kilometer ke kampung halaman mereka.

Data Kementerian Perhubungan China dan firma analisis perjalanan ForwardKeys menunjukkan penurunan tajam dalam persentase 1,45 miliar penduduk negara yang melakukan perjalanan tahun ini.

Adapun sekitar 48 juta warga China diperkirakan memutuskan tinggal di 36 kota besar dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, menurut Kementerian Perdagangan, seperti dikutip Reuters, Jumat (12/2/2021).

Data Kementerian Perhubungan menunjukkan telah terjadi penurunan hingga 70% jumlah perjalanan masyarakat China di penjuru negeri dalam dua minggu menjelang tahun baru Imlek.



Indeks perjalanan yang diterbitkan Baidu Inc, berdasarkan GPS dari para penggunanya menunjukkan penurunan wisatawan sebesar 49% dibandingkan pada 2019.

Pesanan tiket pesawat untuk dua minggu sebelum Imlek hanya 32,8% dari periode yang sama tahun lalu. Sementara itu, tiket yang disiapkan selama periode liburan hanya mencapai 14,7%.

"Prospek perjalanan selama periode Tahun Baru China saat ini mengerikan... Anda dapat melihat dampak dari pembatasan perjalanan resmi dengan jelas," kata Olivier Ponti, Wakil Presiden ForwardKeys.

Pemerintah China sendiri pada awal tahun ini telah meminta masyarakat untuk membatalkan rencana bepergian setelah varian baru Covid-19 menyebar di Negeri Tirai Bambu.

Keberadaan varian baru ini membuat pemerintah memberlakukan kebijakan karantina wilayah secara ketat alias lockdown, meskipun beberapa daerah mulai melonggarkan kebijakan tersebut.



[Gambas:Video CNBC]

(miq/miq)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading