Alert! Kasus Covid-19 di RI Tembus 900.000

News - Yuni Astuti, CNBC Indonesia
18 January 2021 09:05
Petugas membawa peti jenazah yang akan dimakamkan dengan protokol COVID-19 di area khusus TPU Srengseng Sawah, Jakarta, Jumat (15/1/2021). TPU Srengseng Sawah mulai menerima pemakaman jenazah dengan protokol COVID-19 sejak Selasa (12/1) lalu. Menurut petugas makam dalam tiga hari terakhir sudah 164 jenazah Covid-19 yang dikubur di TPU tersebut. Lahan pemakaman di Pondok Rangon dan Tegal Alur yang saat ini menjadi lahan pemakaman pasien Corona Virus Desease 2019 (COVID-19) yang hampir penuh. Meski untuk jenazah pasien Covid 19, jenazah non Covid-19 masih bisa digunakan untuk pemakaman. Pantauan CNBC Indonesia sampai pukul 14.00 wib sudah 20 jenazah yang dimakamkan, dan kemungkinan akan bertambah lagi. Ada empat TPU di wilayah Jakarta yang digunakan untuk memakamkan jenazah pasien Covid-19, yakni TPU Tegal Alur di Jakarta Barat, TPU Pondok Ranggon di Jakarta Timur, TPU Rorotan di Jakarta Utara, dan TPU Srengseng Sawah. Dikutip dari CNN Indonesia pada Kamis, 14/1, Kepala Suku Dinas Pertamanan dan Hutan Kota Jakarta Selatan Winarto mengatakan, lahan di TPU Srengseng Sawah digunakan untuk memakamkan jenazah Covid-19 muslim. Dalam menangani krisis lahan pemakaman ini, pihak TPU Pondok Ranggon maupun TPU Tegal Alur juga menerapkan makam tumpang. Namun, mekanisme tersebut harus mendapat izin pihak keluarga. (CNBC Indonesia/ Muhammad Sabki)

Jakarta, CNBC Indonesia - Kebijakan Pelaksaanaan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) dinilai belum efektif secara maksimal yang tercermin dari terus meningkatnya kasus harian Covid-19 menjadi 900.000 kasus.

Epidemiolog Griffith University Dicky Budiman mengatakan pemerintah harus belajar dari kesalahan pengendalian pandemi Covid-19 sepanjang 2020. Pasalnya, selama ini pengendalian pandemi ini menurutnya masih belum fokus dan konsisten.

"Buktinya banyak sekali contoh antara himbauan dan realisasi dalam kebijakan tidak bersinergi. Misalnya jangan bepergian tetapi ada diskon perjalanan, ini adalah bukti yang sudah berkali terlihat, kita tidak ingin klaster tapi ada pilkada dan," kata Dicky, dikutip Senin (18/1).


Dalam situasi saat ini menurutnya yang harus dilakukan adalah pembatasan secara ketat karena kondisinya sudah kritis. Belum lagi dengan tracing, testing, dan treatment (3T) yang masih belum optimal meski saat ini kasus terus rekor.

"Gap temuan kasus minimal 40 ribu yang bisa kita temukan, kita baru bisa menemukan seperempatnya, kalau dibiarkan adalah hal yang sangat serius karena penambahan dari kasus yang tidak terdeteksi akan berpola eksponensial dan meledak," katanya.

Data Kementerian Kesehatan mencatat hingga Minggu (17/01/2021) pukul 12.00 WIB ada 11.287 pasien yang terpapar virus ini, sehingga kasus Covid-19 yang tercatat mencapai 907.929 orang.

Sementara itu ada tambahan 9.102 pasien yang sembuh, dan totalnya 736.460 orang. Kemudian kasus meninggal sebanyak 220 sehingga tercatat ada 25.987 orang yang meninggal dunia akibat virus ini.

Penambahan kasus baru juga semakin meningkatkan jumlah kasus aktif atau pasien yang membutuhkan perawatan baik di fasilitas kesehatan maupun isolasi mandiri, di tengah kekhawatiran penuhnya rumah sakit. Saat ini jumlah kasus aktif di Indonesia mencapai 145.482 orang.


[Gambas:Video CNBC]

(tas/tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading