Internasional

Turun Gunung Temui Massa, Ini Profil Raja Maha dari Thailand

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
02 November 2020 13:30
King Maha Vajiralongkorn and Queen Suthida greet supporters in Bangkok, Thailand, Sunday, Nov. 1, 2020. Under increasing pressure from protesters demanding reforms to the monarchy, Thailand's king and queen met Sunday with thousands of adoring supporters in Bangkok, mixing with citizens in the street after attending a religious ceremony inside the Grand Palace. (AP Photo/Wason Wanichakorn)

Jakarta, CNBC Indonesia - Raja Thailand Maha Vajiralongkorn dan istri keempatnya, Ratu Suthida, akhirnya muncul. Keduanya mengunjungi ribuan pendukung dan berbaur dengan mereka di Grand Palace pada Minggu (1/11/2020) malam waktu setempat.

Kerumunan pro-monarki menunggu berjam-jam di tembok putih kompleks istana untuk menyambutnya seraya membawa potret raja dan ratu sambil mengibarkan bendera nasional.




Saat bertemu dengan mereka, Vajiralongkorn melambai ke kerumunan seraya tersenyum. Saat itu, ia pun buka suara terkait demo yang 'menyerang' pemerintahan monarki dan dirinya selama berbulan-bulan.

"Kami mencintai mereka semua sama," ujarnya, sebagaimana dikutip Reuters, Senin (2/11/2020). Ia pun mengaku ada ruang kompromi dengan massa. "Thailand adalah tanah kompromi," tegasnya.

Namun siapakah Raja Thailand Maha Vajiralongkorn ini?



Raja Maha Vajiralongkorn Bodindradebayavarangkun merupakan anak kedua dan putra tunggal Raja Bhumibol Adulyadej dan Ratu Sirikit, lahir di Bangkok pada 28 Juli 1952 silam.

Setelah bersekolah di Inggris dan Australia, termasuk Akademi Militer Kerajaan, Duntroon, ia bergabung dengan Tentara Kerajaan Thailand pada tahun 1975, dan memegang pangkat teratas di ketiga cabang angkatan bersenjata.

Raja Vajiralongkorn dinobatkan sebagai putra mahkota dan pewaris ayahnya pada 1972. Dalam sebuah wawancara tahun 1980 dengan BBC, dia ditanya bagaimana rasanya menjadi seorang pangeran.

"Saya telah lahir, dari detik pertama hidup saya, sebagai seorang pangeran. Sulit untuk mengatakan bagaimana rasanya menjadi ikan bila Anda adalah ikan. Atau bagaimana rasanya menjadi burung bila Anda menjadi burung," katanya, sebagaimana dikutip oleh Nikkei Asia.

Dalam beberapa tahun terakhir, ia menghabiskan banyak waktu di Jerman karena putranya yang berusia 12 tahun, Pangeran Dipangkorn Rasmijoti, bersekolah di sana. Raja muncul di Thailand pada acara-acara kenegaraan penting dan hari libur nasional utama. Ia telah menikah empat kali dan memiliki lima putra dan dua putri dengan mantan istrinya.

Raja Vajiralongkorn sangat menyukai penerbangan dan hewan peliharaan. Dia memenuhi syarat untuk menerbangkan pesawat sipil dan jet tempur, yang membuatnya mendapat julukan Chao Fah Nak Bin (Pilot Prince). Foo Foo, anjing pudel kesayangan yang meninggal pada tahun 2016 dipromosikan menjadi pangkat senior di angkatan bersenjata.

Namun kehidupan Raja Vajiralongkorn setelahnya bak kisah dongeng gelap. Putra mahkota dari pernikahan ketiga kerajaan Thailand ini menjadi berita utama yang menyeramkan: gelarnya sempat dicopot, orang tua dan saudara laki-lakinya dipenjara karena tuduhan korupsi yang tidak jelas, pamannya dibersihkan dari jabatan polisi seniornya.

Ia juga harus menyelesaikan penyelesaian perceraian. Beruntung ia memiliki akses ke salah satu kekayaan kerajaan terbesar di dunia, yaitu sebuah perusahaan induk rahasia yang sarat dengan saham di perusahaan blue-chip Thailand dan tanah utama di jantung kota Bangkok.

Perusahaan induk rahasia itu menutupi pembayaran yang dilaporkan mendekati US$ 6 juta.

Dua tahun kemudian, tepatnya pada 2016, pangeran naik tahta. Salah satu tindakan besar pertama Raja Maha Vajiralongkorn adalah mengalihkan semua kepemilikan di perusahaan besar itu, yang dikenal sebagai Biro Properti Mahkota (Crown Property Bureau/CPB), ke kepemilikan pribadinya.

Tentu ini memberinya kendali atas lebih banyak kekayaan daripada kekayaan raja Saudi, sultan Brunei, dan gabungan keluarga kerajaan Inggris.

Aset, yang secara konservatif bernilai US$ 70 miliar, sekarang menjadi fokus gerakan pro-demokrasi yang menuntut transparansi yang lebih besar ke dalam keuangan monarki dan batasan pada kekuatannya yang luas.

Pada Agustus, mahasiswa di Universitas Thammasat menuntut raja mengembalikan aset ke kendali Biro Properti Mahkota dan menempatkannya di bawah pengawasan pemerintah.

Beberapa pengunjuk rasa juga menyerukan boikot terhadap Siam Commercial Bank, di mana raja memegang saham hampir 24%. Kekhawatiran pelarian dana deposito mendorong direktur bank sentral Thailand untuk meyakinkan investor bahwa terdapat cukup likuiditas di lembaga keuangan negara.

Dibentuk pada tahun 1936, CPB memang beroperasi secara legal, namun tidak termasuk dalam lembaga pemerintah dan swasta, maupun bagian dari istana.

Dewan direksi, yang dipilih sendiri oleh raja, tidak merilis laporan keuangan. Sebagian besar kepemilikannya tetap menjadi misteri. Namun, portofolio biro tersebut memperkirakan Raja Thailand menjadi raja terkaya di dunia, dengan kepemilikan villa tepi danau di luar Munich, Jerman, dan menyewakan hotel di Pegunungan Alpen Bavaria.

Investasi terbesar biro ini ada di Siam Commercial Bank dan Siam Cement Group, industri konglomerat yang memegang 34% saham senilai US$ 8 miliar pada akhir tahun 2019 lalu. Di tahun yang sama, raja diberikan sebanyak US$ 342 juta, meski saham bank telah kehilangan setengah nilainya selama pandemi.

Menurut jurnal yang ditulis Porphant Ouyyanont, seorang akademisi Thailand yang merupakan otoritas terkemuka di biro pada 2015, raja mempunyai beberapa aset.

Raja memiliki kepemilikan tanah termasuk 5,5 mil persegi yang tersebar di distrik-distrik dengan nilai sewa tinggi di pusat ibu kota Bangkok. Aset itu bernilai US$ 32 miliar pada tahun 2015, tetapi hanya sedikit yang digunakan untuk penyewaan komersial.

Porphant menulis pengawasan terhadap aset-aset ini telah lama dianggap tidak perlu karena monarki dan kepemilikannya telah "membuktikan diri mereka tidak membebani negara."

Aset tersebut sekarang dikenakan pajak untuk pertama kalinya, tetapi hanya sedikit hal lain tentang portofolionya yang telah berubah. Vajiralongkorn telah mempertahankan kepemilikan saham perusahaan dan secara umum melanjutkan pendekatan konservatifnya terhadap tanah.


[Gambas:Video CNBC]

(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading