WHO Peringatkan Kasus Covid Makin Melonjak Saat Musim Dingin

News - Wilda Asmarini, CNBC Indonesia
20 September 2020 06:10
Cemetery workers in full protective gear carry the coffin containing the remains of Maria Pereira, 72, who died from the new coronavirus, at the municipal cemetery in Nova Iguacu, Brazil, Friday, Aug. 7, 2020. COVID-19 deaths in Brazil are rapidly approaching 100,000. (AP Photo/Silvia Izquierdo)

Jakarta, CNBC Indonesia - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Jumat lalu memberi peringatan bahwa virus corona tidak akan hilang dan mengungkapkan bahwa dalam sepekan ini Covid-19 telah menewaskan sekitar 50.000 orang.

"Ini bukan situasi yang kita inginkan," ungkap Direktur Eksekutif Program Kedaruratan Kesehatan WHO Mike Ryan saat konferensi pers di kantor pusat di Jenewa, Swiss, Jumat (17/09/2020) saat dikutip dari CNBC Internasional.

Dia pun menambahkan, "Ini bukan situasi di mana belahan bumi utara inginkan saat memasuki musim dingin. Ini bukan tempat yang diinginkan oleh negara berkembang dengan kondisi layanan kesehatan yang penuh dengan tekanan selama sembilan bulan ini."


Ryan mengatakan virus ini masih memiliki "jalan panjang untuk menghilang."

Beberapa pejabat WHO juga mengatakan mereka mulai melihat "tren yang mengkhawatirkan" dalam jumlah kasus Covid-19, ketersediaan ICU dan rawat inap di belahan bumi utara saat memasuki musim yang lebih dingin.

"Itu (virus) tidak terbakar, tidak terbakar, tidak akan hilang," kata Ryan.

Dia pun mengkhawatirkan negara-negara yang memasuki musim dingin, karena saat musim dingin orang-orang akan berkumpul lebih banyak di dalam ruangan. Untuk itu, menurutnya, perlu banyak aktivitas yang harus dilakukan untuk menghindari peristiwa amplifikasi, menurunkan penularan epidemi ini, melindungi pembukaan sekolah, dan melindungi warga yang paling rentan dari penyakit parah dan risiko kematian.

Sebelumnya, Direktur Regional WHO untuk Eropa Hans Kluge telah memberi peringatan selama berminggu-minggu tentang peningkatan jumlah kasus Covid-19. Menurutnya, lebih dari separuh negara Eropa telah melaporkan peningkatan 10% atau lebih kasus dalam dua minggu terakhir dan tujuh di antaranya dilaporkan terdapat kasus baru yang meningkat lebih dari dua kali lipat.

Sementara di Amerika Serikat, pejabat kesehatan melaporkan rata-rata kasus baru Covid-19 per hari mencapai sekitar 39.000 kasus, berdasarkan data Universitas Johns Hopkins. Kasus Covid-19 tumbuh 5% atau lebih, berdasarkan rata-rata mingguan. Menurut analisis CNBC dari data Johns Hopkins, terdapat peningkatan dari delapan negara bagian pada waktu yang sama minggu lalu.

Pejabat kesehatan AS khawatir wabah itu bisa menjadi lebih buruk saat negara itu memasuki musim gugur dan musim dingin. Pejabat kesehatan telah berulang kali memperingatkan bahwa mereka sedang bersiap untuk memerangi dua virus jahat yang beredar akhir tahun ini saat wabah Covid-19 memasuki musim flu. Awal bulan ini, Pakar Penyakit Menular Anthony Fauci mengatakan mendekati musim gugur ini, kasus baru setiap hari sangat tinggi di AS.

"Begitu (angka kasus) sudah tinggi, ini akan sulit untuk menurunkannya," katanya.

Fauci pun mengatakan bahwa angka untuk AS akan menjadi "ratusan kasus, ribuan, tetapi bukan 20, 30, 40 ribu kasus sehari."

Maria Van Kerkhove, Kepala Teknis WHO untuk pandemi Covid-19, mencatat bahwa pejabat kesehatan global memiliki ratusan studi seroepidemiologi yang meneliti tingkat infeksi virus corona pada populasi yang berbeda. Studi tersebut menunjukkan bahwa "mayoritas penduduk dunia rentan terhadap infeksi virus ini," katanya.

"Itu berarti virus masih panjang," lanjutnya.

Van Kerkhove mengatakan bahwa sangat penting bagi negara-negara untuk memiliki rencana yang kuat saat wabah muncul. Dia mengatakan kepada CNN bahwa peningkatan jumlah pasien rawat inap di beberapa negara Eropa, seperti Inggris dan Prancis adalah "tren yang mengkhawatirkan" karena belahan bumi utara bahkan dianggap belum mulai mengalami musim flu yang dapat menambah tekanan pada sistem kesehatan yang sudah terbebani.

"Yang sangat penting saat ini adalah bagaimana negara-negara dalam menyikapi kondisi ini seperti bagaimana mereka memecahkan masalah, dan menekan angka kasus serendah mungkin," imbuhnya.

"Ini bukan hanya tentang angka kasus. Ini sangat penting dan kita harus dapat melacak tren ini tetapi kita juga perlu melihat kapasitas rawat inap, hunian ICU dan berapa banyak orang yang dirawat di perawatan intensif," tuturnya.


[Gambas:Video CNBC]

(wia)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading